Beritan Internasional

PM Australia Minta Warga Waspada, Banjir Sekali dalam Seabad Ubah Jalanan di Australia bak Sungai

Sejumlah ruas jalan di Australia timur laut berubah menjadi seperti sungai setelah banjir yang disebut terjadi sekali dalam 100 tahun di jalan itu.

PM Australia Minta Warga Waspada, Banjir Sekali dalam Seabad Ubah Jalanan di Australia bak Sungai
AFP / HANDOUT / QUEENSLAND POLICE SERVICE
Foto yang dirilis Kantor Kepolisian Queensland memperlihatkan dua petugas polisi di tengah ruas jalan yang tergenang banjir hingga menjadi bak sungai di Kota Townsville, pada Sabtu (2/2/2019). 

BANJARMASINPOST.CO.ID, TOWNSVILLE - Akibat cuaca buruk dan hujan lebat, sejumlah ruas jalan di Australia timur laut berubah menjadi seperti sungai setelah banjir yang disebut terjadi sekali dalam 100 tahun menggenangi jalanan tersebut.

Tak hanya diterjang banjir yang menggenangi jalanan, otoritas setempat juga memperingatkan kepada warga akan intensitas hujan yang cukup tinggi dan peringatan terjadinya tornado selama beberapa hari ke depan.

Wilayah utara Australia yang beriklim tropis mengalami hujan lebat di sepanjang musim hujan tahun ini, namun curah hujan yang terjadi dalam beberapa hari terakhir disebut jauh di atas normal.

Curah hujan tinggi memicu terjadinya banjir dengan air yang mulai menggenangi jalanan dan memutus aliran listrik, memaksa ribuan penduduk di Kota Townsville di Queensland untuk mengungsi.

Baca: Hasil Leicester City vs Manchester United, Marcus Rashfor Cetak Gol MU, Skor Babak Pertama 0-1

Baca: Jelang MotoGP 2019, Sahabat Valentino Rossi, Salucci Bocorkan Teka-teki Livery Yamaha M1 2019

"Cuaca yang lebih buruk dapat memicu terjadinya tornado dan angin kencang yang merusak dalam beberapa hari ke depan," kata Manajer Badan Meteorologi Negara Bagian Queensland, Bruce Gunn kepada wartawan, Minggu (3/2/2019).

Ditambahkannya, sekitar 20.000 rumah penduduk juga terancam terendam air dari banjir jika hujan terus turun.

Pihak militer telah mengirim bantuan puluhan ribu karung pasir dan menurunkan personilnya untuk membantu warga yang terdampak banjir.

Perdana Menteri Negara Bagian Queensland, Annastacia Palaszczuk memperingatkan kepada warga agar berhati-hati dan bersiap menghadapi cuaca yang lebih buruk.

"Ini pada dasarnya bukan hanya kejadian sekali dalam dalam 20 tahun, ini terjadi sekali dalam 100 tahun," ujar Palaszczuk, Sabtu (2/2/2019).

Badan Meteorologi mengatakan, awan musim hujan bergerak lambat di atas Queensland, membuat sejumlah daerah diperkirakan akan menerima curah hujan yang setara dengan satu tahun sebelum cuaca berubah menjadi lebih baik.

Halaman
12
Editor: Elpianur Achmad
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved