Berita Kesehatan

Inilah 7 Khasiat Kurma yang jadi Menu Pavorit Selama Ramadan 1440 H

Bulan Ramadhan 1440 sudah dihadapan mata. Bagi umat muslim, kurma menjadi santapan yang familiar tersedia di bulan suci umat muslim ini.

Inilah 7 Khasiat Kurma yang jadi Menu Pavorit Selama Ramadan 1440 H
SHUTTERSTOCK
Takjil berupa kurma dan teh 

BANJARMASINPOST.CO.ID - Bulan Ramadhan 1440 sudah dihadapan mata. Bagi umat muslim, kurma menjadi santapan yang familiar tersedia di bulan suci umat muslim ini.

Buah kurma ini menjadi pavorit di bulan Ramadhan, selain karena rasanya yang manis juga mengkonsumsi kurma termasuk yang dicontohkan Rasulullah SAW.

Ternyata, dibalik manisnya buah Kurma menyimpan banyak khasiat  Berikut 7 manfaat kurma yang dijelaskan menurut hadist, antara lain :

1. Memakan 7 buah kurma dapat menangkal racun dan sihir.

Dalam Shahih Buhari dan Muslim, diriwayatan oleh Saad bin Abi Waqash, dari Nabi Shallallahu 'Alaihi wa Sallam beliau bersabda ‘Barangsiapa mengkonsumsi kurma Ajwah pada pagi hari, maka pada hari itu ia tidak akan terkena racun atau sihir'.

Baca: Beda Rasa Sayang Gading Marten pada Gisella Anastasia Dulu dan Sekarang Terungkap, Sebut Soal Nafsu

Baca: Gaya Umrah Krisdayanti Diungkap Guru Spiritualnya, Ibu Azriel dan Aurel Hermansyah Tak Mau Pakai Bus

Baca: Hari Bumi, Para Mahasiswa ini Berjanji Tak Akan Berhenti Memperjuangkan Meratus

Ajwah merupakan salah satu jenis kurma yang berasal dari Madinah, dikenal sebagai kurma Hijaz yang terbaik dari seluruh jenisnya. Bentuknya bagus, padat dan agak keras, namun termasuk kurma yang paling lezat, harum dan empuk. Biasanya kalau anda survey ke pasar, dia memiliki harga yang paling tinggi diantara yang lain.

2. Kurma Ajwa berasal dari surga dan dapat mengobati racun

Sebagaimana sabda Rosulullah Shallallahu 'Alaihi wa Sallam : "Kurma ‘Ajwah itu berasal dari Surga, ia adalah obat dari racun". HR. Ibnu Majah dengan sanad yang shahih.

3. Kurma mencegah pemiliknya dari kelaparan.

 - Rumah yang tidak ada tamr (kurma kering) di dalamnya, akan membikin lapar penghuninya' (HR. Muslim no. 2046)
- Rumah yang tidak ada tamr (kurma kering) di dalamnya, seperti rumah yang tidak ada makanan di dalamnya' (HR. Ibnu Majah no. 3328)

4. Rosulullah Shallallahu 'Alaihi wa Sallam memberikan contoh dengan kurma ketika memerintahkan umat ini untuk bersedekah.

Dari Sahabat Adiy bin Hatim, Rasulullah Shallallahu 'Alaihi wa Sallam bersabda "Barangsiapa dari kalian yang mampu berlindung diri dari api neraka walaupun hanya dengan sebutir tamr, maka lakukanlah". (HR. Muslim no.1016, HR. Bukhari no.6023, dan HR At-Tirmizdi no.2415).

 5. Cara Rasulullah Shallallahu 'Alaihi wa Sallam memakan kurma :

- Mencampur dengan keju, dalam HR. Abu Dawud no.3837 dan Ibnu Majah no.3343
Imam ibnul Qayyim menjelaskan bahwa zubdah (keju) dapat berfungsi melunakan tinja, melemaskan syaraf dan pembengkakan empedu dan kerongkongan. Jika dioleskan gusi bayi, akan mempercepat pertumbuhan gigi.

- Mencampur dengan mentimun, HR. Muslim no.2043, HR. Bukhari no.5440.
Rasa panas yang ada pada kurma dapat menyeimbangkan rasa dingin pada mentimun, karena mentimun agak sulit dicerna di lambung , dingin dan kadang berbahaya. Sungguh pelajaran yang agung dari Rasul kita.

- Memakan kurma dengan semangka, HR. Abu Dawud no. 3836.

- Menganjurkan berbuka puasa dengan kurma basah (ruthab), kalau tidak ada dengan kurma kering, kalau tidak ada dengan meminum air seteguk demi seteguk. HR Abu Dawud no.2356.

Hadits ini mengandung hikmah agung secara kesehatan,yang diperlukan oleh orang yang berpuasa adalah zat gula yang mudah diserap oleh darah, lambung dan usus. Zat gula (glukosa dan fruktosa) memerlukan waktu 5-10 menit untuk diserap dalam usus manusia ketika dalam keadaan kosong. Sehingga waktu tersebut dapat digunakan sementara untuk menjalankan sholat maghrib.

- Melarang memakan kurma bagi orang yang baru sembuh dari sakit,HR. Abu Dawud no.3856.

 - Boleh memakan kurma meskipun sakit mata, HR. Ibnu Majah no.3343.
- Memerintahkan jangan membuang kurma yang di dalamnya terdapat ulat, namun membersihkannya, HR. Abu Dawud no.3832.

6. Kurma sangat baik untuk menjadi bekal, bahkan pada waktu perang. HR. Muslim no.1910.

7. Kurma untuk mentahnik bayi, HR. Al Bukhari no. 5467,3909,5469,5470 dan Muslim no. 2145,2146

 Tahnik adalah mengunyah sesuatu kemudian meletakkannya di langit-langit mulut si bayi. Imam Nawawy rahimahullah dalam kitab syarah Muslim menjelaskan bahwa:

Baca: Tangis Orangtua Ayu Ting Ting Lihat Anaknya & Artis Turki Lakukan Ini Rozak & Umi Kalsum Ingat Ini

Baca: KalselPedia : Fasilitas Destinasi Wisata Siring Laut Kotabaru

- Anjuran mentahnik bayi yang baru dilahirkan adalah sunnah, berdasarkan ijma'.
- Hendaknya yang mentahnik adalah orang yang shalih, baik laki-laki maupun perempuan.
- Lebih utama mentahnik dengan kurma
- Memberikan kesempatan kepada orang yang shalih untuk memberi nama.

 Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Belajar dari Sunnah, Begini Cara Nabi Muhammad Memakan Kurma

Editor: Hari Widodo
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved