Serambi Ummah

7 Cara Sederhana Untuk Mempermudah Bangun Sahur untuk Puasa Saat Ramadhan 2019

7 Cara Sederhana Untuk Mempermudah Bangun Sahur untuk Puasa Saat Ramadhan 2019

7 Cara Sederhana Untuk Mempermudah Bangun Sahur untuk Puasa Saat Ramadhan 2019
instagram eidparty.co.uk
Menu Buka Puasa Ramadhan 1440 H 

Beberapa tempat makan bahkan buka hingga jam 4 pagi.

7. Tetap Semangat

Sebelum kamu tidur, pikirkan sesuatu yang akan membuat kamu bergairah dan membuat bangun di pagi hari.

Bisa jadi proyek pekerjaan yang ingin kamu kirim sebelum batas waktu atau bahkan membuat niat untuk beribadah sebelum melaksanakan ibadah sahur.

Amalan Malam Nisfu Sya'ban 2019 dan Niat Puasa Syaban 1440 Hijriyah.
Amalan Malam Nisfu Sya'ban 2019 dan Niat Puasa Syaban 1440 Hijriyah. (ilustrasi canva/tribun kaltim)

Anjuran Rasulullah SAW untuk Mengakhirkan Sahur

Melansir laman Tribunnews.com (tayang 14 Juni 2016) Rasulullah Muhammad SAW menganjurkan kepada umat Islam untuk mengakhirkan waktu sahur atau menjelang imsak.

Rupanya, anjuran sunnah ini memiliki manfaat yang baik bagi orang yang menjalankan puasa.

Guru Besar Bidang Keamanan Pangan dan Gizi Departeman Gizi Masyarakat Institut Pertanian Bogor (IPB), Ahmad Sulaeman mengatakan, makan sahur memang sebaiknya dilakukan mendekati waktu imsak.

"Tujuannya agar cadangan energi bisa bertahan lama. Karena itu, makanan yang dianjurkan adalah makanan yang bisa bertahan lama dan tidak cepat-cepat dicerna," katanya kepada TribunnewsBogor.com, Selasa (14/5/2016).

Makanan yang paling lambat dicerna adalah makanan yang menjadi sumber protein dan lemak yaitu sekitar 4 hingga 6 jam.

Hal Ini menjadikan lapar dan haus menjadi lebih pendek.

Agar anak mudah memahami makna puasa, berikan penjelasan menggunakan bahasa yang mudah. |
Agar anak mudah memahami makna puasa, berikan penjelasan menggunakan bahasa yang mudah. | (SHUTTERSTOCK)

Intinya, kata dia, makanan yang dikonsumsi harus terdiri dari makanan yang merupakan sumber protein, karbohidrat, lemak, vitamin dan mineral dalam jumlah dan proporsi yang seimbang.

Ia mencontohkan, makanan yang bisa dikonsumsi saat sahur yakni nasi atau penukar nasi seperti nasi dari beras analog, jagung, sorgum, ubi, talas, kentang, pisan tanduk mentah yang sudah direbus, sukun bersama lauk pauknya.

Makanan pokok yang lambat dicerna atau yang indeks glikemiknya rendah seperti nasi merah, talas, sukun, nasi dari beras yang tidak disosoh sangat baik dikonsumsi pada saat sahur.

Lauk pauknya bisa berasal dari protein hewani seperti ikan, telur, ayam, daging maupun dari protein nabati seperti tempe dan tahu.

"Jangan lupa disertai buah, termasuk kurma dan sayur sebagai sumber serat dan vitamin serta beberapa nutrasetikal. Bisa juga ditambah minum susu atau yogurt atau minuman probiotik lainnya yang akan membantu proses pencernaan," ungkap Sulaeman yang juga Wakil Dekan Fakultas Ekologi Manusia IPB

Saat sahur sebaiknya diakhiri dengan minum air putih yang cukup, sekitar 2 hingga 3 gelas.

(banjarmasinpost.co.id/noor masrida)

Penulis: Noor Masrida
Editor: Rendy Nicko
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved