Ramadhan 1440 H

Banyak Orang Ziarah Makam Jelang Ramadhan 1440 H, Ini Adab dan Doa Ziarah Kubur Serta Hikmahnya

Tradisi ziarah kubur di Bulan Ramadhan, termasuk Ramadhan 1440 H juga disebut sebagai arwahan, nyekar (sekitar Jawa Tengah)

Banyak Orang Ziarah Makam Jelang Ramadhan 1440 H, Ini Adab dan Doa Ziarah Kubur Serta Hikmahnya
Instagram @mom_ayting92_
Ayu Ting Ting dan keluarganya sedang ziarah ke makam jelang Ramadan 2019 

BANJARMASINPOST.CO.ID - Tradisi ziarah kubur di Bulan Ramadhan, termasuk Ramadhan 1440 H juga disebut sebagai arwahan, nyekar (sekitar Jawa Tengah), kosar (sekitar JawaTimur), munggahan (sekitar tatar Sunda) dan lain sebagainya.

Bagi sebagian orang, hal ini menjadi semacam kewajiban yang bila ditinggalkan serasa ada yang kurang dalam melangkahkan kaki menyongsong puasa Ramadhan 1440 H.

Menziarahi makam lalu melantunkan dzikir dan doa-doa menjadi sarana seorang hamba untuk menghormati para pendahulu, mendoakan mereka, atau merenungi hidup yang kelak pasti akan berakhir.

Rasulullah SAW termasuk orang yang tak hanya mempraktikkan ziarah kubur tapi mengajarkan apa yang hendaknya dibaca saat seseorang berkunjung ke tempat pembaringan terakhir itu.

Baca: Jadwal Sidang Isbat dan Pengumuman Awal Puasa 1 Ramadhan 1440 H, Cek Titik-titik Pantau Hilal

Baca: Bacaan Doa Berbuka Jelang Ramadhan 2019/1440 H, Ini Amalan Sunnah Nabi Muhammad SAW Soal Buka Puasa

Dalam Shahih Muslim dipaparkan bahwa setiap kali keluar rumah pada akhir malam menuju Baqi’ (makam para sahabat di Madinah yang

kini menjadi makam Rasulullah sendiri), Rasulullah menyapa penduduk makam dengan kalimat berikut:

السَّلامُ عَلَيْكُمْ دَارَ قَوْمٍ مُؤْمِنينَ وَأتاكُمْ ما تُوعَدُونَ غَداً مُؤَجَّلُونَ وَإنَّا إنْ شاءَ اللَّهُ بِكُمْ لاحقُونَ

Assalâmu‘alaikum dâra qaumin mu’minîn wa atâkum mâ tû‘adûn ghadan mu’ajjalûn, wa innâ insyâ-Allâhu bikum lâhiqûn

(Assalamu’alaikum, hai tempat bersemayam kaum mukmin. Telah datang kepada kalian janji Tuhan yang sempat ditangguhkan besok, dan kami insyaallah akan menyusul kalian).

Usai membaca salam ini, Rasulullah lalu menyambungnya dengan berdoa “Ya Allah, ampunilah orang-orang yang disemayamkan di Baqi’.” Doa ini bisa kita ganti dengan memohonkan ampun kepada para ahli kubur tempat peziarah berkunjung.

Halaman
1234
Penulis: Amirul Yusuf
Editor: Murhan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved