Berita Nasional

Alasan Kemanusiaan, Pilot Garuda Ambil Keputusan ini Saat Seorang Penumpang Sesak Nafas

Penerbangan Garuda Indonesia GA854 rute Surabaya - Singapura melakukan pengalihan pendaratan (divert) di Bandara Internasional Soekarno Hatta.

Alasan Kemanusiaan, Pilot Garuda Ambil Keputusan ini Saat Seorang Penumpang Sesak Nafas
Istimewa
Petugas memasang brand Garuda Indonesia 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Penerbangan Garuda Indonesia GA854 rute Surabaya - Singapura melakukan pengalihan pendaratan (divert) di Bandara Internasional Soekarno Hatta.

Pengalihan pendaratan tersebut dilakukan setelah awak kabin melihat salah satu penumpang di kursi ekonomi 22H mengalami sesak nafas.

"Pesawat rute Surabaya - Singapura itu terpaksa harus mengalihkan pendaratan di Jakarta karena alasan kemanusiaan setelah beberapa waktu pasca pesawat take off," kata Direktur Operasi Garuda Indonesia Kapten Bambang Adisurya Angkasa dalam siaran pers, Minggu (12/5/2019).

Bambang mengatakan, setelah melihat penumpang sesak nafas, awak kabin kemudian melaporkan peristiwa tersebut kepada pilot in command.

Akhirnya, pilot memutuskan melakukan divert flight ke Bandara Internasional Soekarno Hatta, Tangerang tepat pukul 09.15 WIB.

"Divert flight tersebut diputuskan dilakukan mempertimbangkan kondisi penumpang yang perlu mendapatkan pertolongan medis segera," jelas Bambang.

Baca: Baju Lebaran Istri SBY, Ani Yudhoyono pada Idul Fitri 1440 H Diungkap Istri AHY, Annisa Pohan

Baca: Bagaimana Puasa Sehatkan Raga, Ini yang Diungkapan Dokter Spesialis Penyakit Dalam

Baca: Ritual Aneh Adik Raffi Ahmad, Syahnaz Agar Bisa Hamil Setelah Jenguk Tya Ariesta

Baca: Sandra Dewi Ungkap Lagu Favoritnya yang Antarkan Impian Hingga Nikahi Harvey Moeis?

Sesampainya di Bandara Internasional Soekarno Hatta, penumpang langsung mendapatkan pertolongan pertama dan dibawa ke KKP Pusat Bandara Internasional Soekarno Hatta.

Namun, penumpang meninggal dunia setelah mendapat pertolongan pertama.
Kapten Bambang pun mengapresiasi keputusan cepat pilot yang melakukan divert flight.

Menurutnya, keselamatan penumpang merupakan prioritas utama dalam ranah penerbangan.

"Keselamatan dan kondisi kesehatan penumpang merupakan prioritas utama kami. Tidak hanya melalui kelancaran teknis operasional, melainkan melakukan tindakan yang tepat ketika dihadapkan pada kondisi kesehatan penumpang," ucapnya.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Penumpang Sesak Nafas, Penerbangan Garuda Rute Surabaya-Singapura Mendarat di Soetta"

Editor: Edinayanti
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved