Berita Nasional

Mau Mudik Lebaran, Ingat, Blokir STNK Jika Ganti Kendaraan agar Lepas Pajak Progresif

Sebab, jika STNK tidak diblokir, mobil atau sepeda motor selanjutnya apabila menggunakan alamat sama akan terkena pajak progresif.

Mau Mudik Lebaran, Ingat, Blokir STNK Jika Ganti Kendaraan agar Lepas Pajak Progresif
net
ilustrasi 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Musim mudik Lebaran sebentar lagi. Nah, bagi masyarakat khususnya warga DKI Jakarta yang berencana mengganti kendaraan untuk kebutuhan Lebaran, jangan lupa untuk langsung memblokir surat tanda nomor kendaraan ( STNK).

Sebab, jika tidak mobil atau sepeda motor selanjutnya apabila menggunakan alamat sama akan terkena pajak progresif.

Berdasarkan aturan per 1 Juni 2015, pengenaan pajak progresif berdasarkan pada alamat. Kebijakan itu tertuang dalam Peraturan Daerah Provinsi DKI Jakarta Nomor 2 Tahun 2015.

Jadi, motor atau mobil akan dikenakan pajak progresif apabila alamat pemiliknya memiliki kesamaan dengan alamat wajib pajak yang telah terdaftar.

Kasubdit Regident Polda Metro Jaya AKBP Sumardji mengatakan, disarankan buat warga DKI Jakarta, jika menjual mobil atau motor untuk langsung blokir STNK. Pemilik kendaraan tersebut cukup datang ke Samsat dengan membawa persyaratan.

Baca: Ramadhan 2019, 7 Tips Nyaman dan Aman Berpuasa bagi Penderita Asam Lambung dan Maag

"Pemilik kendaraan tersebut cukup melampirkan kartu keluarga (KK), kartu tanda penduduk (KTP), serta mengisi formulir permohonan blokir kendaraan," ujar Sumardji ketika dihubungi Kompas.com beberapa waktu lalu.

Mobil pemudik dengan membawa muatan di atas atap kendaraan di KM 57 Jalan Tol Jakarta-Cikampek, Rabu (21/6/2017).
Mobil pemudik dengan membawa muatan di atas atap kendaraan di KM 57 Jalan Tol Jakarta-Cikampek, Rabu (21/6/2017). (TRIBUNNEWS/APFIA)

Berdasarkan draf Peraturan Daerah Provinsi DKI Jakarta Nomor 2 Tahun 2015, tarif pajak yang dikenakan terhadap pemilik kendaraan pribadi adalah sebagai berikut:

• Kendaraan pertama besaran pajaknya 2 persen.
• Kendaraan kedua besaran pajaknya 2,5 persen.
• Kendaraan ketiga besaran pajaknya 3 persen.
• Kendaraan keempat besaran pajaknya 3,5 persen.
• Kendaraan kelima besaran pajaknya 4 persen.
• Kendaraan keenam besaran pajaknya 4,5 persen.
• Kendaraan ketujuh besaran pajaknya 5 persen.
• Kendaraan kedelapan besaran pajaknya 5,5 persen.
• Kendaraan kesembilan besaran pajaknya 6 persen.
• Kendaraan kesepuluh besaran pajaknya 6,5 persen.
• Kendaraan kesebelas besaran pajaknya 7 persen.
• Kendaraan kedua belas besaran pajaknya 7,5 persen.
• Kendaraan ketiga belas besaran pajaknya 8 persen.
• Kendaraan keempat belas besaran pajaknya 8,5 persen.
• Kendaraan kelima belas besaran pajaknya 9 persen.
• Kendaraan keenam belas besaran pajaknya 9,5 persen.
• Kendaraan ketujuh belas dan seterusnya besaran pajaknya 10 persen.

(Penulis : Aditya Maulana/Kompas.com)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Jangan Lupa Blokir STNK Jika Mau Ganti Kendaraan buat Lebaran"

Editor: Elpianur Achmad
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved