Berita Nasional

Bantah Mencopot Gelar Profesor, Begini Penjelasan UGM soal Hilangnya Jabatan Guru Besar Amien Rais

Koentjoro membantah mengeluarkan pernyataan bahwa UGM telah mencopot gelar profesor Amien Rais.

Bantah Mencopot Gelar Profesor, Begini Penjelasan UGM soal Hilangnya Jabatan Guru Besar Amien Rais
(KOMPAS.com / WIJAYA KUSUMA)
Rektor UGM Panut Mulyono (tengah) saat membacakan pesan Persatuan dan Perdamaian dari UGM didampingi Dekan Fakultas Hukum UGM Sigit Riyanto (kanan) dan Rimawan Pradiptyo Dosen Fakultas Ekonomika dan Bisnis (kiri). Pesan ini disampaikan di Balairung UGM, Jumat (24/05/2019) 

BANJARMASINPOST.CO.ID, YOGYAKARTA - UGM membantah mencopot gelar Profesor dari Amien Rais dan menyatakan bahwa profesor adlah jabatan akademik berakhir setelah yang bersangkutan pensiun.

Ketua Dewan Guru Besar UGM, Koentjoro menyampaikan bahwa profesor merupakan salah satu jabatan akademik, bukan gelar akademik yang melekat sepanjang hidup.

"Guru besar atau profesor adalah jabatan akademik, bukan gelar akademik yang melekat sepanjang hidup. Kalau itu jabatan akademik maka ketika yang bersangkutan pensiun jabatannya itu pun pensiun," ujar Ketua Dewan Guru Besar UGM, Koentjoro dalam pres rilis Humas UGM, Senin (27/5/2019).

Koentjoro membantah mengeluarkan pernyataan bahwa UGM telah mencopot gelar profesor Amien Rais.

Diungkapkanya, Dewan Guru Besar UGM tidak berhak mencopot atau mencabut jabatan guru besar. Meski demikian, jabatan ini bisa hilang dengan sendirinya ketika seseorang pensiun atau mengundurkan diri misalnya masuk di dalam partai politik.

"ASN dilarang berpartai politik, karena itu dia harus pensiun," tegasnya.

Baca: Ini Pengakuan Joki Tes Masuk FK UM Surabaya, Sebut Mahasiswa UGM & ITB, Berani Bayar Rp125 Juta

Dijelaskanya jabatan akademik, perlu dibedakan dari gelar akademik yang berkaitan dengan kepakaran. Jika menyangkut kepakaran, jejang pendidikan tertinggi adalah S3 dengan gelar doktor yang melekat seumur hidup.

Jenjang jabatan akademik dimulai dari asisten ahli, lektor, lektor kepala, hingga profesor. Memperoleh jabatan tersebut, seorang pengajar atau dosen harus mengumpulkan kum penelitian, pengabdian kepada masyarakat, dan pengajaran.

Ketika nilainya 850, seseorang memperoleh jabatan akademik sebagai profesor yang tentunya melalui pertimbangan-pertimbangan di fakultas, di dewan penilaian universitas.

"Kemudian dikirim ke Kemenristekdikti yang dinilai tim penilai di sana," ujarnya.

Halaman
12
Editor: Elpianur Achmad
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved