Selebrita

Peringatan Ditjen Pajak Untuk Syahrini, Tegaskan Jumlah Omzet Mukena Istri Reino Barack

Peringatan Ditjen Pajak Untuk Syahrini, Tegaskan Jumlah Omzet Mukena Istri Reino Barack

Peringatan Ditjen Pajak Untuk Syahrini, Tegaskan Jumlah Omzet Mukena Istri Reino Barack
Instagram fatimahsyahrini
Mukena Syahrini 

Itu artinya Syahrini sudah harus menjadi Pengusaha Kena Pajak dan dipungut PPN 10 persen.

"Jadi kalau berjualan dgn omzet sudah lebih dari Rp 4,8 miliar setahun, berarti sudah wajib menjadi Pengusaha Kena Pajak (PKP) dan memungut PPN 10bpersen dari harga jual," kata Hestu.

Sebelumnya, mukena yang diproduksi Syahrini laku keras.

Setidaknya 5.000 set mukena yang ia jual ludes. Hal itu diketahui lewat unggahan akun online yang dikelola Syahrini, @fatimahsyahrini, yang dikutip Kompas.com, Rabu (29/5/2019).

"Terima kasih customer Inces tersayang yang sudah membeli mukena indah Inces. Mukena pink dan beige sold out lebih dari 5.000 pcs terjual," tulis keterangan dalam sebuah unggahan pada akun @fatimahsyahrini.

Penyanyi Syahrini berterima kasih kepada para pembeli mukena Fatimah Syahrini yang diproduksinya.
Penyanyi Syahrini berterima kasih kepada para pembeli mukena Fatimah Syahrini yang diproduksinya. (Instagram/Fatimah Syahrini)

Sementara lewat fitur Insta Story Syahrini, istri pengusaha Reino Barack itu diketahui membanderol harga satu mukena seharga Rp 3,5 juta.

Mantan Ketua DPR RI, Marzuki Alie, ikut menanggapi soal ramainya pajak yang harus disetor oleh Syahrini terkait penjualan mukena seharga Rp 3,5 juta.

Melalui cuitan di Twitternya, Marzuki menilai Syahrini tidak memungut Pajak Pertambahan Nilai (PPN) lantaran Syahrini bukan produsen.

Menurutnya, Syahrini sudah dikenai PPN saat membeli mukena dari produsennya langsung.

Begini cuitan Marzuki yang dituliskan pada Kamis (30/5/2019):

Halaman
1234
Editor: Restudia
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved