Otomotif

Diproduksi 20.00 Unit Per Bulan, Konsumen Masih Harus Inden 2 Bulan Bila Ingin Beli Honda PCX

Direktur Pemasaran PT Astra Honda Motor (AHM) Thomas Wijaya menjelaskan, perusahaan terus berusaha untuk mengurangi waktu tunggu konsumen.

Diproduksi 20.00 Unit Per Bulan, Konsumen Masih Harus Inden 2 Bulan Bila Ingin Beli Honda PCX
Salim
All New Honda PCX 150 2018 menyabet gelar Bike Of The Year 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Masyarakat yang melakukan pembelian Honda PCX masih harus menunggu hingga dua bulan.

Kondisi tersebut karena permintaan terhadap skutik premium berkubikasi mesin 150 cc itu terus meningkat.

Direktur Pemasaran PT Astra Honda Motor (AHM) Thomas Wijaya menjelaskan, perusahaan terus berusaha untuk mengurangi waktu tunggu konsumen.

Salah satu cara, dengan meningkatkan kapasitas produksi di pabrik yang berada di Sunter, Jakarta Utara.

"Jadi kami mohon maaf apabila indennya masih lama. Tetapi kami akan terus memenuhi permintaan konsumen dan jangan sampai konsumen menunggu terlalu lama," kata Thomas belum lama ini di kawasan Sunter, Jakarta Utara.

Baca: Tak Sudi Mobil Dinas Digunakan ASN Mudik, Bupati Perempuan Ini Kandangkan Seluruh Mobdin

Baca: Suzuki Ingin Produksi Jimny di Indonesia, Harga Bisa Lebih Murah

Baca: Motor Baru Yamaha NMAX Tinggi, Beli Seken Segini Harganya

Thomas melanjutkan, permintaan PCX 150 itu sendiri per bulan mencapai di atas 20.000 unit.

Produksi awal hanya sekitar 15.000 unit, alhasil konsumen harus menunggu cukup lama, yaitu satu hingga dua bulan untuk mendapatkan unit.


Warna baru Honda PCX

"Tetapi sejak Maret 2019 sudah kita tingkatkan menjadi 20.000 hingga 25.000 unit per bulan. Kami harapkan setelah Lebaran 2019 sudah tidak ada lagi inden, atau meskipun ada tidak selama sekarang," ujar Thomas.

Kondisi inden lama itu hanya berlaku untuk PCX 150 bermesin bensin, sedangkan versi hybrid lanjut Thomas tidak karena secara permintaan per bulan sekitar 80 hingga 100 unit per bulan.

"Penjualannya selalu di angka itu, dan indennya juga tidak lama seperti versin mesin bensin," ucap Thomas.

Hai Guys! Berita ini ada juga di KOMPAS.com

Editor: Didik Trio
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved