Pilpres 2019

Curhat Politikus Demokrat Pendukung Prabowo, Dibenci di Kampungnya : Hanya Dapat 1.000 Suara

Dialah Jansen Sitandaon. Ia sempat dibenci oleh warga di kampung halamannya sendiri, karena mendukung calon presiden nomor urut 02 tersebut.

Curhat Politikus Demokrat Pendukung Prabowo, Dibenci di Kampungnya : Hanya Dapat 1.000 Suara
Youtube.com
Politikus Partai Demokrat, Jansen Sitindaon 

"Tetapi yang pasti begini yang saya pahami itu pemilu itu tidak seperti kita buat pesta, selesai pesta selesai acara panitia itu membuat lagi panitia pembubaran gitu lah, panitia pembubaran koalisi saya belum pernah tahu itu dalam sejarah pemilu kita ada panitia yang khusus dibuat khusus membubarkan koalisi begitu," ujar Jansen Sitindaon.

Baca: KPU akan Bertemu Tim Hukum untuk Persiapan Hadapi Sidang Sengketa Pemilu di MK, Besok

"Tapi yang kami pahami per saat ini Partai Demokrat juga masih ikut satu lagi tahapan pemilu kita di MK." tambahnya.

Jansen Sitindaon menjelaskan Demokrat mengajukan 77 gugatan ke MK terkait hasil Pileg 2019.

"Partai di MK saat ini mengajukan 77 gugatan terkait hasil pileg, artinya per saat ini fokus Demokrat masih di pemilu, tapi di pileg," kata Jansen Sitindaon.

Prabowo Subianto menyampaikan imbauan kepada massa pendukungnnya untuk pulang dan tidak melakukan hal-hal yang melanggar hukum dan minta aparat tidak melakukan kekerasan kepada massa.
Prabowo Subianto menyampaikan imbauan kepada massa pendukungnnya untuk pulang dan tidak melakukan hal-hal yang melanggar hukum dan minta aparat tidak melakukan kekerasan kepada massa. (twitter.com/@prabowo)

"Nanti teman-teman dari 02 dari BPN juga mengajukan gugatan itu ke Mahkamah Konstitusi butuh saksi dari Demokrat misalnya, misalnya ada tuduhan kecurangan,"

"Kalau sekarang kan BPN main di narasi politik atas itu dalam tanda kutip dia bukan politik mikro," tambahnya.

Jansen Sitindaon lantas membeberkan peran Partai Demokrat di persidangan sengketa hasil suara Pilpres 2019 bagi kubu Prabowo-Sandiaga.

"Kita kan berpikir kemarin klaim kemenangan 62 persen yang kemudian turun jadi 54 persen itu ada katanya profesor Laode yang hadir penghitungan itu akan dihadirkan kan, jadi artinya data-data, angka-angka C1 per TPS, hasil rapat pleno kabupaten kota, kecamatan, provinsi itu yang akan dimunculkan, ini kan tidak kan, yang dimainkan kemarin kan 'korupsi politik' artinya kan isu besar begitu," jelas Jansen Sitindaon.

Baca: Ini Alasan Wasekjen Demokrat Minta Prabowo dan Jokowi Bubarkan Parpol Koalisi Pilpres 2019

"Kalau misalnya nanti teman-teman BPN yang sekarang sedang megajukan gugatan di MK butuh saksi dari Partai Demokrat misalnya, eh kami mengidentifikasi ada kecurangan di Kabupaten Barito misalnya yang tahu itu kader Partai Demokrat, silakan kontak kami," imbuhnya.

Jansen Sitindoan kemudian mengaku dirinya bersama Demokrat telah berjuang keras untuk menangkan Prabowo-Sandiaga walau di ujung penghitungan masih tetap kalah.

Halaman
123
Editor: Elpianur Achmad
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved