Banjir di Kotabaru dan Tanahbumbu

Korban Banjir Mentewe Tanahbumbu Dievakuasi Saat Malam Hari, Ratusan Rumah Masih Terendam

Banjir masih merendam ratusan rumah di enam desa di Kecamatan Mentewe Kabupaten Tanahbumbu. Hampir semua penghuni rumah mengungsi.

Korban Banjir Mentewe Tanahbumbu Dievakuasi Saat Malam Hari, Ratusan Rumah Masih Terendam
capture/banjarmasin post
Harian Banjarmasin Post Edisi Cetak Senin (10/6/2019) 

BANJARMASINPOST.CO.ID, BATULICIN - Banjir masih merendam ratusan rumah di enam desa di Kecamatan Mentewe Kabupaten Tanahbumbu. Hampir semua penghuni rumah mengungsi. Bahkan beberapa di antaranya harus dievakuasi lantaran ketinggian air bertahan sekitar satu meter.

Evakuasi oleh tim gabungan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) dan Muspika Mentewe berlangsung sejak Sabtu (9/6) malam. Namun ada beberapa orang yang menolak dan bertahan di rumah mereka.

“Mereka yang dievakuasi kebanyakannya lansia (lanjut usia). Tadi malam menolak dievakuasi, hari ini dilakukan dengan cara persuasif,” kata Camat Mentewe Sulhadi, Minggu (9/6/2019).

Dari semua desa di Mentewe, Dukuhrejo merupakan daerah terparah. Itu karena desa tersebut berada di dataran terendah.

Sulhadi menegaskan tidak ada korban jiwa. Namun banjir merusak beberapa infrastruktur fasilitas umum.

“Terutama jalan, tersisa batu-batu karena aspal terkelupas karena tergerus air. Infrastruktur lain-lain belum ada laporan. Masih fokus evakuasi korban dulu. Setelah ini baru pendataan,” ucap Sulhadi.

Baca: Paman Birin Turun Tangan Bantu Mengatur Lalu LIntas di Jalan Terendam Banjir

Baca: Mau Selamatkan Kakek, Nenek, dan Adik yang Kelaparan, Marwah Nekat Terobos Banjir di Samarinda

Puluhan hektare sawah petani rusak akibat terendam. Bahkan bisa dipastikan petani mengalami gagal panen. “Kalau seratusan hektare mungkin ada. Nanti kami data lagi jumlahnya,” ujar Sulhadi.

Sedang Kepala Bidang Pencegahan dan Kesiapsiagaan BPBD Tanbu Abdul Rahim menerangkan saat ini tanggul sungai di wila­yah Lasung yang jebol telah ditangani. Sejumlah karung berisi pasir ditempatkan untuk menambal sementara tanggul. “Itu imbasnya ke sawah. Tapi alhamdulillah sudah ditutup kawan-kawan di lapangan,” katanya.

Akibat rumahnya di Dukuh­rejo terendam banjir hingga dua meter, Siti Munawaroh (40) kini tinggal di balai desa yang dijadikan posko oleh petugas gabuangan. Sebelumnya Munawaroh mengi­nap di masjid yang berjarak 100 meter dari tempat tinggalnya.

Bersama seorang anak dan orangtuanya, Munawaroh tinggal di posko. Demikian pula sejumlah kepala keluarga lainnya.

Halaman
12
Editor: Elpianur Achmad
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved