BPost Cetak

Pemeriksaan Mantan Kapolda Metro Ditunda, Sofyan Jacob Jadi Tersangka Makar

Mantan Kapolda Metro Jaya Komisaris Jenderal (Purn) Polisi Muhammad Sofyan Jacob ditetapkan sebagai tersangka dugaan makar dan penyebaran berita hoax

Pemeriksaan Mantan Kapolda Metro Ditunda, Sofyan Jacob Jadi Tersangka Makar
Istimewa
Inilah sosok mantan Kapolda Metro Jaya, Sofyan Jacob yang menjadi tersangka kasus dugaan makar pada Senin (10/6/2019) 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Mantan Kapolda Metro Jaya Komisaris Jenderal (Purn) Polisi Muhammad Sofyan Jacob ditetapkan sebagai tersangka dugaan makar dan penyebaran berita bohong.

“Sudah tersangka. Kasusnya pelimpahan dari Bareskrim Polri,” kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono kepada wartawan, Senin (10/6). Barang bukti yang disertakan untuk menjeratnya berupa rekaman video.

Ia adalah jenderal ketiga yang menyandang status tersangka karena kasus yang sama. Dua orang lainnya adalah mantan Komandan Jenderal Komando Pasukan Khusus (Kopassus) TNI AD Mayjen (Purn) TNI Soenarko dan mantan Kepala Staf Komando Strategis TNI Angkatan Darat (Kostrad) Mayjen (Purn) TNI Kivlan Zen.

Soenarko dan Kivlan sudah ditahan mabes Polri di rumah tahanan POM TNI Guntur, Jakarta, atas dugaan kepemilikan senjata ilegal.

Keduanya dikaitkan dengan dua kelompok pemilik senjata api yang dijadikan tersangka perencanaan pembunuhan terhadap empat tokoh nasional dan aksi 21-22 Mei 2019. Sedangkan konstruksi hukum Sofyan belum diungkap polisi.

Baca: Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) 2019 dibuka, Peserta Hindari Hari Pertama

Baca: Penampakan Bra di IG Suami Syahrini, Milik Incess? Ini Fakta Pilu di Balik Foto Reino Barack Itu

Baca: Densus 88 Gerebek Bedakan di Palangkaraya, Amankan Penghuni dan Sejumlah Barang

Baca: Meraih Jutaan Rupiah dari Bisnis Aquascape, Oky Cari Hiasan Akuarium Sampai ke Kalteng

Sofyan menjabat sebagai Kapolda Metro Jaya pada 2001. Sedianya, ia diperiksa sebagai tersangka di Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Metro Jaya, Senin(10/6) pukul 10.00 WIB. Namun Sofyan tidak hadir. “Berhalangan hadir karena sakit. Ditunda ya (pemeriksaannya),” kata Argo.

Hal tersebut berdasarkan surat yang diserahkan pengacara Sofyan, Ahmad Yani. Yani mengatakan kliennya siap hadir jika pemeriksaan diagendakan pada pekan depan. “Tadi suratnya kami antar ke penyidik. Penjadwalan ulangnya tergantung penyidik kapan,” ujar Yani di Polda Metro Jaya.

Kombes Argo mengatakan Sofyan sebelumnya hanya diperiksa sebagai saksi oleh Bareskrim. Setelah mendapatkan pelimpahan dari Bareskrim, penyidik Polda Metro Jaya melakukan pengembangan dengan melakukan pemeriksaan sejumlah saksi.

“Yang bersangkutan juga kami sudah lakukan pemeriksaan. Tanggal 29 Mei 2019 kami sudah gelar perkara dan kemudian dari hasil gelar perkara bahwa statusnya kami naikkan menjadi tersangka,” kata Argo.

Menurut Argo, kasus dugaan makar yang menjerat Sofyan dilaporkan bersamaan dengan kasus dugaan makar Eggi Sudjana beberapa waktu lalu. Sofyan dan Eggi dilaporkan oleh orang yang sama ke Bareskrim Mabes Polri.

Namun kasus Eggi diproses lebih cepat sehingga lebih dulu dijadikan tersangka. “Jadi ada satu LP (laporan polisi) di Mabes Polri yang terlapornya banyak. Itu ya termasuk bapak itu (Sofyan),” kata Argo.

Sofyan disangka telah melanggar Pasal 107 KUHP dan atau 110 KUHP juncto Pasal 87 KUHP dan atau Pasal 14 ayat 1 dan ayat 2 dan atau Pasal 15 Undang-Undang (UU) Nomor 1 Tahun 1946 Tentang Peraturan Hukum Pidana. Dia diduga melakukan kejahatan terhadap keamanan negara atau makar, menyiarkan suatu berita yang dapat menimbulkan keonaran di kalangan masyarakat, atau menyiarkan kabar yang tidak pasti.

Halaman
123
Editor: Hari Widodo
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved