Berita Internasional

Inilah Bulan yang Menolak Jati Diri dan Malah Berubah Jadi Planet, Para Astronom Sebut 'Ploonet'

Anda pasti sudah kenal dengan planet dan bulan. Namun, bagaimana dengan ploonet, gabungan dari keduanya?

Inilah Bulan yang Menolak Jati Diri dan Malah Berubah Jadi Planet, Para Astronom Sebut 'Ploonet'
NASA
Ilustrasi exomoon mengorbit exoplanet 

BANJARMASINPOST.CO.ID - Anda pasti sudah kenal dengan planet dan bulan. Namun, bagaimana dengan ploonet, gabungan dari keduanya?

Para astronom dari Australia dan Kolombia baru saja memperkenalkan “ploonet”, obyek hipotetis yang mengawali hidupnya sebagai bulan yang mengorbit planet raksasa, tetapi kemudian terlempar keluar dari orbit dan menjadi planet sendiri.

Walau terdengar aneh, bisa jadi ploonet merupakan jawaban dari misteri yang membingungkan para astronom selama ini.

Pasalnya, para astronom telah berhasil menemukan 4.000 exoplanet atau planet di luar tata surya kita, tetapi sejauh ini belum ada exomoon atau bulan di luar tata surya yang terdeteksi secara langsung.

Padahal, bila melihat tata surya kita sebagai perbandingan, seharusnya ada banyak exoplanet yang memiliki bulannya sendiri.

Baca: Fakta Andien dan Keluarga Plester Mulut Saat Tidur, Pro Kontra hingga Disebut Suka Bikin Kontroversi

Baca: Ekspresi Song Hye Kyo Saat Muncul Perdana Pasca Digugat Cerai Song Joong Ki Disorot

Baca: Sifat Asli Hotman Paris Dibongkar Roy Kiyoshi, Singgung Soal Orang Tersayang, Meriam Bellina?

Nah, untuk mencari jawaban dari teka-teki inilah, para astronom pun membuat sebuah permodelan exomoon yang mengorbit di sekitar Jupiter Panas. Untuk diketahui, Jupiter panas merupakan exoplanet paling umum. Mereka berupa gas yang berukuran raksasa seperti Jupiter.

Rupanya, permodelan menunjukkan bahwa exomoon berukuran besar yang berada di sekitar Jupiter Panas bisa melepaskan dirinya dari gravitasi planet induk mereka.

Setelah terlepas, sebagian diprediksi menabrak planet induk atau bintang, sedangkan setengah lainnya diprediksi selamat dan malah bergerak sendiri sebagai embrio planet atau planet. Mereka inilah yang disebut ploonet.

Jaime Alvarado-Montes, salah satu peneliti, bahwa berkata bahwa ploonet mungkin punya orbit sendiri yang tidak biasa.

Sayangnya, ploonet tidak berumur panjang. Para peneliti menduga bahwa mereka hancur beberapa ratus juta tahun setelah terlepas dari orbit planet induk. Itulah sebabnya, ploonet sulit untuk ditemukan.

Hasil penelitian ini telah dipublikasikan secara online melalui arXiv.

Berita ini juga ada di KOMPAS.COM

Editor: Didik Trio
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved