Ekonomi dan Bisnis

Begini Cara Menteri Susi dan Jonan “Sentil” Sri Mulyani soal Insentif Mobil Listrik

Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti “menyentil” Menteri Keuangan Sri Mulyani terkait pemberian insentif bagi kendaraan listrik.

Begini Cara Menteri Susi dan Jonan “Sentil” Sri Mulyani soal Insentif Mobil Listrik
Kompas.com
Mobil listrik anak bangsa Ezzy II yang dijajal Presiden Joko Widodo saat meresmikan tol Surabaya-Mojokerto, Selasa (19/12/20 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA — Perkembangan proyek mobil listrik nasional yang terkesan jalan ditempat, mendapat perhatian sejumlah menteri melalui berbagai cara.

Dilansir dari Kompas.com, Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti “menyentil” Menteri Keuangan Sri Mulyani terkait pemberian insentif bagi kendaraan listrik.

Sindiran Susi ke Sri Mulyani itu diungkapkan di akun Instagram pribadinya @Susipudjiastuti115. Susi mengunggah foto saat dirinya menjajal mobil listrik dalam acara French National Day.

“French National Day... bersama Dubes Perancis mencoba mobil listrik baru dari Renault. Ramah lingkungan, sayang di kita masih mahal sekali pajaknya belum dapat insentif/keringanan,” demikian bunyi keterangan foto yang ditulis Susi yang dilihat Kompas.com pada Kamis (18/7/2019).

Unggahan Susi itu pun disukai oleh 85.354 orang dan mendapat 578 komentar.

Rupanya, sindiran tentang mobil listrik yang tak kunjung dapat insentif juga diberikan oleh Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Ignasius Jonan. Seperti Susi, Jonan juga mengunggah foto saat mencoba mobil listrik buatan Perancis.

Baca: Mobil Listrik Buatan Pemuda Indonesia Mampir di Kota Tanjung, Ternyata Segini Biaya Pembuatannya

Dalam unggahannya, Jonan mempertanyakan pengenaan bea masuk dan Pajak Penjualan Barang Mewah (PPnBM) untuk impor mobil listrik. Pasalnya, pengenaan pajak tersebut membuat harga mobil listrik di dalam negeri mahal. 

“Menghadiri Hari Nasional Perancis (12/7/2019) dan mencoba mobil listrik kompak untuk 2 penumpang bermerek Renault yang dapat dicharge di rumah tanpa peralatan tambahan (4A) yang dijual dengan harga di bawah Rp 200 juta bila tidak dikenakan bea masuk dan PPnBM, namun bila dikenakan bea masuk dan PPnBM, maka harga jual menjadi di atas Rp400 juta, saya juga bingung kita mau mendorong mobil listrik untuk udara lebih bersih atau tidak ya?,” ujar Jonan.

Dalam unggahan yang sama, mantan Menteri Perhubungan ini juga mencantumkan tagar #SMIIndrawati yang merujuk pada Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, #airlanggahartarto selaku Menteri Perindustrian, dan #susipudjiastuti115 selaku Menteri Kelautan dan Perikanan. Selain itu, Jonan juga mencantumkan tagar #kemenkeuri, #kemenperin_ri, #kesdm, #ignasiusjonan, #frenchnationalday, #frenchembassyjakarta, #electrivevehicle, dan #renault.

Sebelumnya pemerintah berencana memberikan insentif fiskal berupa pajak penjualan atas barang mewah (PPnBM) 0 persen untuk mobil listrik.

Baca: BRI Siapkan Rp 100 Miliar untuk Pembiayaan Mobil Listrik, Targetkan Nasabah Menengah ke Atas

Hal ini disampaikan oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani dan Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto saat rapat dengan Komisi XI pada Senin (11/3/2019).

Demi mendorong produksi mobil listrik, pemerintah bahkan akan mencabut PPnBM 0 persen untuk untuk mobil low cost green car (LCGC) atau yang lebih dikenal dengan sebutan mobil murah.

Nanti mobil LCGC yang masuk kendaraan bermotor hemat energi dan harga terjangkau (KBH2) akan dikenai PPnBM sebesar 3 persen.

(Penulis : Akhdi Martin Pratama/Kompas)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Susi dan Jonan “Sentil” Sri Mulyani soal Insentif Mobil Listrik", https://money.kompas.com/read/2019/07/18/053418126/susi-dan-jonan-sentil-sri-mulyani-soal-insentif-mobil-listrik.

Editor: Elpianur Achmad
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved