Berita HST

Sistem Zonasi, Di SMPN 7 Barabai HST Ini Hanya Satu Orang Siswa yang Mengembalikan Formulir

Memasuki tahun ajaran baru tak semua sekolah mendapatkan jumlah siswa yang sesuai dengan kuota yang dimiliki. Misalnya saja, SMPN di HST

Sistem Zonasi, Di SMPN 7 Barabai HST Ini Hanya Satu Orang Siswa yang Mengembalikan Formulir
ANTARA FOTO/YULIUS SATRIA WIJAYA
Sejumlah siswa dan orangtua murid antre saat akan mengikuti seleksi Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) di SMAN 1 Depok, Kota Depok, Jawa Barat, Selasa (18/6/2019). Sistem PPDB Jawa Barat dengan mekanisme berdasarkan sistem jalur zonasi atau pemetaan wilayah sebanyak 90 persen, jalur prestasi lima persen dan jalur perpindahan orang tua wali lima persen tersebut, berlangsung dari tanggal 17-22 Juni 2019. 

BANJARMASINPOST.CO.ID, BARABAI - Memasuki tahun ajaran baru tak semua sekolah mendapatkan jumlah siswa yang sesuai dengan kuota yang dimiliki. Misalnya saja, SMPN di Hulu Sungai Tengah hanya satu siswa yang mengembalikan formulir daftar ulang.

Polemik ini tak hanya terjadi di Hulu Sungai Tengah saja, tapi juga seluruh daerah.

Sayangnya, meski tak memberlakukan Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) dengan sistem zonasi. Tak semua sekolah dapat terisi.

Apalagi, alasan Dinas Pendidikan Kabupaten Hulu Sungai Tengah tak memberlakukan zonasi terkait pemerataan pendidikan yang belum terlaksana di Hulu Sungai Tengah.

Kasi Kurikulum Dinas Pendidikan Kabupaten Hulu Sungai Tengah, Badarudin, membeberkan jika jumlah siswa yang kurang yakni, SMPN 7 Barabai. Di sekolah ini baru satu siswa yang tercatat mengembalikan formulir alias daftar ulang.

Sebenarnya, ada tujuh calon siswa baru yang mendaftar. Namun, enam sisanya belum mengembalikan formulir.

Baca: LINK Live Streaming Mola TV! Jadwal Jadwal Liverpool vs Borussia Dortmund Ujicoba Pramusim 2019

Baca: Lika-liku Kehidupan Komedian Nunung Srimulat dan Suami Ke-4 Hingga Ditangkap Karena Narkoba

Baca: Buron 5 Bulan, Penusuk Anggota Ditnarkoba Polda Kalsel Ternyata Masih Remaja, Dibekuk di Tempat Ini

Pihaknya saat ini masih melakukan pendataan jumlah siswa baru dan kuota serta rombongan belajar atau kelas yang tersedia di Kabupaten Hulu Sungai Tengah.

Di SMPN 7 Barabai, bebernya seharusnya mampu menampung 32 siswa baru. Namun, karena yang mengembalikan formulir hanya satu orang, Dinas Pendidikan membuat kebijakan jika siswa yang ingin bersekolah dapat mendaftar meski sudah masuk tahun ajaran baru.

Sebenarnya lenerimaan peserta didik SMP di Kabupaten Hulu Sungai Tengah sudah tutup sejak Mei lalu dengan daya tampung 235 rombel.

Sayangnya, tak semua terisi. Bahkan, di Kabupaten Hulu Sungai Tengah juga belum memberlakukan sistem zonasi. Artinya, pendaftaran sekolah tak berdasarkan domisili tempat tinggal.

Halaman
12
Penulis: Eka Pertiwi
Editor: Didik Trio
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved