Berita Internasional

India Jadwalkan Ulang Peluncuran Roket Chandrayaan-2 ke Bulan Senin Depan, Bawa Pendarat 'Vikram'

Peluncuran roket akan dilakukan dari pusat ruang angkasa di Sriharikota, sebuah pulau di lepas pantai negara bagian Andhra Pradesh, di India selatan.

India Jadwalkan Ulang Peluncuran Roket Chandrayaan-2 ke Bulan Senin Depan, Bawa Pendarat 'Vikram'
digitaltrends.com
Ilustrasi - Simulasi peluncuran Roket Falcon Heavy milik SpaceX. 

BANJARMASINPOST.CO.ID, NEW DELHI - Sempat membatalkan peluncuran karena masalah teknis, India kembali menjadwalkan untuk misi peluncuran ke Bulan, yang sempat dibatalkan, pada Senin (22/7/2019) pekan depan.

Dilansir dari Kompas.com, Organisasi Penelitian Antariksa India ( ISRO) mengatakan, telah menjadwalkan ulang peluncuran untuk misi Chandrayaan-2 pada Senin mendatang pukul 14.43 waktu setempat.

Peluncuran roket akan dilakukan dari pusat ruang angkasa di Sriharikota, sebuah pulau di lepas pantai negara bagian Andhra Pradesh, di India selatan.

India bertujuan untuk menjadi negara keempat setelah Rusia, Amerika Serikat, dan Cina yang berhasil mendaratkan pesawat ruang angkasa di Bulan.

Sebelumnya, peluncuran yang dijadwalkan Senin (15/7/2019) dini hari pukul 02.51 telah dihentikan saat hitungan mundur di menit 56 detik 24.

Baca: Giliran India Dapat Peringatan Amerika Serikat Agar Tidak Beli Sistem Pertahanan Udara S-400 Rusia

Pembatalan peluncuran terpaksa dilakukan setelah masalah teknis terdeteksi di sistem kendaraan peluncur. Pejabat di ISRO mengatakan pembatalan dilakukan setelah terdeteksi adanya kebocoran bahan bakar helium.

India disebut menghabiskan hanya 140 juta dollar AS (sekitar Rp 1,9 triliun) untuk misi Chandrayaan-2 dan diklaim sebagai misi peluncuran luar angkasa termurah yang pernah ada.

Sebagai perbandingan, AS menghabiskan hingga 100 miliar dollar AS sesuai kurs saat ini, atau Rp 1.394 triliun, untuk misi Apollo 15 pada dekade 1960 dan 1970-an.

Misi pesawat ruang angkasa tanpa awak itu akan membawa perangkat Pengorbit, Pendarat, dan Penjelajah, yang hampir seluruhnya dirancang dan dibuat di India.

Perangkat "Pengorbit" akan mengitari Bulan selama sekitar satu tahun dan bertugas mengambil gambar permukaan dan mengirim kembali informasi ke stasiun di Bumi.

Halaman
12
Editor: Elpianur Achmad
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved