Berita Nasional

Ini Daftar Kota Paling Parah Pencemaran Udara, Ternyata Ada yang Lebih Parah dari Jakarta

Jakarta tengah menjadi sorotan karena polusi udaranya yang terlalu pekat. Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan juga sudah mengeluarkan Instruksi

Ini Daftar Kota Paling Parah Pencemaran Udara, Ternyata Ada yang Lebih Parah dari Jakarta
KOMPAS / LASTI KURNIA
Macetnya ibukota seolah menjadi diorama dalam rutinitas sehari-hari. 

BANJARMASINPOST.CO.ID - Jakarta tengah menjadi sorotan karena polusi udaranya yang terlalu pekat. Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan juga sudah mengeluarkan Instruksi Gubernur (Ingub) Nomor 66 Tahun 2019 pada Kamis untuk mengatasi masalah ini.

Jumat (2/8/2019) pukul 10.00 WIB, data AirVisual mengungkap kualitas udara Jakarta pada angka 162 US AQI atau masuk dalam kategori tidak sehat.

Pengukuran AQI AirVisual ini berdasar alat pengukur yang ada di Kedubes AS, Jakarta.

Selain Jakarta, sebenarnya ada beberapa kota besar lain dengan kualitas udara buruk.

Berdasar situs AirVisual pada Jumat (2/8/2019) pukul 10.00 WIB, wilayah Tangerang Selatan, termasuk BSD berada di angka 178 US AQI alias tidak sehat. Rumbai, Pekanbaru di angka 177. Palembang di angka 165, tidak sehat.

Sementara untuk kota besar lain seperti Surabaya dan Bandung, masing-masing berada di angka 123 dan 130 US AQI atau tidak sehat untuk kelompok sensitif.

Baca: LINK Live Streaming Persipura vs Persebaya Liga 1 2019 di Vidio.com, Siaran Langsung Indosiar

Baca: Curhat Veronica Tan Jawab Tudingan Ahok BTP Soal Cerai Pasca Nikahi Puput Nastiti Devi?

Baca: Kata Menohok ART Nagita Slavina Soal Rafathar, Mbak Lala Buat Raffi Ahmad Tertunduk

Sejauh ini, kota besar dengan kualitas udara sedang adalah Semarang dan Yogyakarta, masing-masing di angka 99 dan 83.

Namun terkait sumber polutan di masing-masing kota tersebut belum dapat dipastikan. Pasalnya, hingga saat ini belum ada data dari masing-masing kota.

"Memang kita perlu data (sumber polutan) di masing-masing kota dan daerah. Ini memang PR besar kita bersama, dan untuk seluruh Indonesia," ungkap Bondan Andriyanu, Juru Kampanye Energi Greenpeace Indonesia kepada Kompas.com Kamis malam (1/8/2019).

Bondan berkata, sejauh ini baru ibu kota melalui Dinas Lingkungan Hidup Provinsi DKI Jakarta yang mengeluarkan data sumber polutan. Tercaatat, 75 persen sumber polutan di Jakarta adalah transportasi darat, 9 persen merupakan pembangkit listrik dan pemanas, kemudian pembakaran industri dan domestik masing-masing 8 persen.


Sumber pencemaran udara Jakarta.

"Sejauh ini belum pernah ada kota yang published sedetail Jakarta. Minimal kota-kota besar harus punya, seperti Surabaya," imbuh Bondan.

Menurut Bondan, jika semua daerah di Indonesia sudah memiliki data sumber polutan yang terpercaya maka akan lebih mudah untuk mengukur keberhasilan penanganan polusi udaranya.

"Misalnya data DKI Jakarta tahun ini. Di tahun depan, kita bisa lihat apakah polusi berkurang atau justru bertambah. Kita bisa korelasikan dengan keberhasilan kebijakannya," jelas Bondan.

Hai Guys! Berita ini ada juga di KOMPAS.com

Editor: Didik Trio
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved