Ekonomi dan Bisnis

Jika Premium, Pertalite dan Solar Dihapus, Pengendara Ojol Minta Naikkan Tarif Segini

Informasi yang lagi ramai, yaitu tentang Komite Penghapusan Bensin Bertimbal (KPBB) menyarankan agar bahan bakar minyak (BBM) dengan oktan rendah

Jika Premium, Pertalite dan Solar Dihapus, Pengendara Ojol Minta Naikkan Tarif Segini
banjarmasinpost.co.id/acm
Aktivitas pengisian BBM di SPBU S Parman Banjarmasin 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Informasi yang lagi ramai, yaitu tentang Komite Penghapusan Bensin Bertimbal (KPBB) menyarankan agar bahan bakar minyak (BBM) dengan oktan rendah tidak lagi diproduksi dan dijual di pasar.

BBM yang dimaksud, yakni jenis Premium, Pertalite, Solar, dan Dexlite. Bahan bakar itu diklaim ikut menyumbangkan polusi udara melalui emisi gas buang kendaraan.

Apabila usulan itu dikabulkan, dari kaca mata pengendara ojek online ( ojol) ada penyesuaian tarif lagi. Sebab, biaya yang dikeluarkan untuk membeli BBM menjadi lebih tinggi.

Baca: Kabar Buruk, Spider-Man Keluar Dari Marvel Cinematic Universe (MCU), #TomHolland Jadi Trending

Baca: Rebutan Warisan? Ruben Onsu Marah Tahu 2 Adik Julia Perez Cakar-cakaran, Teman Ayu Ting Ting Beraksi

Baca: Bukan Saingi Kebahagiaan Glenn Fredly-Mutia Ayu, Ini Alasan Aura Kasih Baru Tunjukkan Wajah Anak

"Kalau Pertalite dihapus, mau tidak mau, maka harus ada penyesuaian tarif ojol lagi. Sebab biaya pengeluaran akan semakin tinggi. Dari tiap satu hari hanya Rp 20.000 menjadi Rp 35.000-an," kata salah satu pengemudi ojol, Syahrul kepada Kompas.com di Jakarta, Senin (19/8/2019).

Hal senada juga diungkapkan Deddy, pengemudi ojol asal Bekasi. Menurut dia, Pertalite masih cukup baik untuk sepeda motor sekarang. Selain dari harga, potensi masalah yang bisa terjadi juga tak kunjung datang.

"Baik-baik saja saya pakai Pertalite. Menurut saya sih dibuat pengecualian saja untuk orang yang bisa pakai Pertalite. Jangan benar-benar diputus karena dampaknya besar," kata Deddy.

Tarif Ojol

Berdasarkan Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 12 Tahun 2019 tarif ojek online dibagi dalam tiga zona.

Adapun zona I Sumatra, Bali, dan Jawa (selain Jabodetabek). Zona II meliputi Jakarta, Bogor, Depok, dan Bekasi.

Kemudian, zona III yang meliputi Kalimantan, Sulawesi, Nusa Tenggara, Maluku dan Papua. Untuk wilayah Jabodetabek, penentuan tarif batas bawah Rp 2.000, tarif batas atas Rp 2.500 dan biaya jasa minimal Rp 8.000 hingga Rp 10.000.

Hai Guys! Berita ini ada juga di KOMPAS.com

Editor: Didik Trio
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved