Berita Regional

Pasca-demo dan Rusuh di Manokwari, Inilah Sejumlah Fasilitas Umum yang Rusak Parah

Sebanyak 10 fasilitas publik di Manokwari mengalami kerusakan pasca-demonstrasi memprotes persekusi terhadap mahasiswa Papua di Surabayam Jawa Timur.

Pasca-demo dan Rusuh di Manokwari, Inilah Sejumlah Fasilitas Umum yang Rusak Parah
ANTARA FOTO/TOMI
Kondisi gedung DPRD Papua Barat yang terbakar pascakerusuhan di Manokwari, Papua Barat, Senin (19/02/2019). Suasana Manokwari mulai kondusif pascaaksi kerusuhan akibat kemarahan atas peristiwa yang dialami mahasiswa asal Papua di Surabaya, Malang dan Semarang. 

BANJARMASINPOST.CO.ID - Sebanyak 10 fasilitas publik di Manokwari mengalami kerusakan pasca-demonstrasi memprotes persekusi terhadap mahasiswa Papua di Surabayam Jawa Timur.

"Untuk sementara di Sorong ada hampir 15 fasilitas publik yang mengalami kerusakan, kemudian Manokwari 10 fasilitas publik yang rusak," ujar Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen (Pol) Dedi Prasetyo di Gedung Humas Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa (20/8/2019).

Saat ini proses pendataan kerusakan akibat demo tersebut masih terus dilakukan.

Ia juga mengatakan bahwa aparat TNI-Polri serta pemerintah daerah fokus melakukan pembersihan sisa-sisa demontsrasi agar kegiatan masyarakat kembali berjalan normal.

Baca: LIVE TVRI! Link Streaming BWF World Championship/Kejuaraan Dunia 2019, Rabu (21/8) Marcus/Kevin Main

Baca: Kabar Buruk, Spider-Man Keluar Dari Marvel Cinematic Universe (MCU), #TomHolland Jadi Trending

Baca: Video Wanita Berhijab di IG Merry Bikin Salfok, Calon Istri Eks Asisten Raffi Ahmad-Nagita Slavina?

"Tugas Polri, TNI, dan pemda juga melaksanakan pembersihan pohon-pohon tumbang di Manokwari dan sisa-sisa pembakaran ban, dibersihkan hari ini sehingga diharapkan hari ini semua aktivitas masyarakat betul-betul berjalan dengan normal," katanya.

Blokade jalan hingga bakar kantor DPRD


Sejumlah polisi membersihkan sisa kerusuhan di salah satu ruas jalan di Manokwari, Papua Barat, Selasa (20/8/2019). Kondisi Manokwari sudah kondusif dan warga mulai melakukan aktivitas di ruang publik meskipun dalam skala terbatas.(ANTARA FOTO/PRASETYO UTOMO)

Ketua DPRD Papua Barat Peter Kondjol mengaku tidak menyangka aksi tersebut berujung rusuh dengan pembakaran Kantor DPRD Papua Barat karena Manokwari dikenal sebagai kota yang aman, kondusif, dan toleran.

Selain gedung DPRD, massa juga membakar sejumlah kendaraan roda dua dan roda empat.

Sementara itu Maria, salah satu warga Manokwari mengatakan massa aksi juga membakar tribun di Lapangan Borasi. Padahal lapangan tersebut rencananya akan digunakan untuk upacara Pramuka.

Halaman
123
Editor: Didik Trio
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved