Kriminalitas Regional

Oknum Guru SD Cabuli 5 Siswinya saat Melakukan Hipnoterapi, Buka Pakaian Korban Lalu Lakukan Ini

Oknum guru SD berinisial S diduga mencabuli lima siswinya di Kepulauan Riau.

Oknum Guru SD Cabuli 5 Siswinya saat Melakukan Hipnoterapi, Buka Pakaian Korban Lalu Lakukan Ini
THINKSTOCKS
Ilustrasi. 

BANJARMASINPOST.CO.ID, BATAM - Oknum guru SD berinisial S diduga mencabuli lima siswinya di Kepulauan Riau.

Ketua KPPAD Kepri, Erry Syahrial mengatakan, dari hasil pemeriksaan yang dilakukan kepada sejumlah korban, pelaku S melakukan perbuatan asusila ini pada sesi hipnoterapi.

Dalam sesi itu, pelaku bebas menyentuh organ sensitif siswinya. Bahkan akibat perlakuan itu, satu orang korban terpaksa pindah sekolah.

"Dari lima korban, baru tiga orang yang dilakukan asesmen, karena sisanya tidak bersedia, mungkin masih merasa tidak nyaman. Bahkan satunya sudah pindah sekolah," kata Erry Syahrial melalui sambungan telepon, Kamis (5/9/2019).

Baca: Lenyapnya Anggota Paskibra di Bogor Masih Jadi Misteri, Ada Pesan di WA Jadi TKW ke Luar Negeri

Baca: CEMBURU, Suami Bacok Selingkuhan Istri Keduanya, Pelaku Kabur dan Dihadang Sejumlah Warga

Baca: KOK BISA! Jarum Sepanjang 7 Sentimeter Ada di Jantung Bocah Ini, Dokter Bingung dari Mana Masuknya

Dari hasil asesmen ketiga korban, diketahui perbuatan asusila pelaku dimulai dengan membuka baju korban, kemudian memegang payudara dan menggesek kemaluan para korban.

Meski tidak ada upaya persetubuhan, namun ketiga orangtua siswi ini mengaku akan membawa anak mereka ke rumah sakit untuk divisum, agar mendapatkan keterangan lebih detail dan pasti.

"Masih sekadar upaya pelecehan seksual, karena korban masih mengenakan pakaian," jelas Erry.

Lebih jauh Erry mengatakan salah satu orangtua korban sudah melaporkan kasus ini ke Polresta Barelang. Pihaknya juga mengimbau agar orangtua lain ikut melaporkan kasus tersebut.

"Saya yakin korban tidak lima orang, kemungkinan ada korban lainnya, hanya saja pertimbangan malu," kata Erry.

Dikonfirmasi terpisah, Kapolresta Barelang AKBP Prasetyo Rachmat Purboyo membenarkan atas laporan asusila yang terjadi di salah satu sekolah dasar swasta yang ada di Batam.

Namun laporan tersebut baru saja masuk dan masih dipelajari personel Satreskrim Polresta Barelang.

"Dari beberapa korban, baru satu korban yang membuat laporan yang diwakilkan orangtuanya, tapi pastinya besok dicek kembali," kata Prasetyo melalui telepon, Kamis (5/9/2019).

Pras mengaku pihaknya akan serius menangani kasus ini, apalagi menyangkut dunia pendidikan.

Hai Guys! Berita ini ada juga di KOMPAS.com

Editor: Didik Trio
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved