Pemerintah Korsel Tawarkan Beasiswa S1 dan Tunjangan, Diutamakan dari Keluarga Tak Mampu

Pemerintah Korea Selatan memberikan penawaran beasiswa program S1 melalui program KGSP (Korean Government Scholarship Program) bagi lulusan SMA/SMK/

Pemerintah Korsel Tawarkan Beasiswa S1 dan Tunjangan, Diutamakan dari Keluarga Tak Mampu
net
ilustrasi 

BANJARMASINPOST.CO.ID - Pemerintah Korea Selatan memberikan penawaran beasiswa program S1 melalui program KGSP (Korean Government Scholarship Program) bagi lulusan SMA/SMK/Sederajat yang ingin melanjutkan kuliah S1 di Korea Selatan.

Beasiswa S1 Korea KGSP sendiri terbagi dalam 2 jalur, melalui jalur Universitas dan ada jalur Kedutaan Besar Korea di Jakarta.

Secara khusus artikel ini akan membahas mengenai beasiswa kedua yakni melalui jalur Kedubes Korea di Indonesia.

Para calon penerima beasiswa dapat memilih semua jurusan untuk pendaftaran jalur Kedubes, kecuali jurusan yang membutuhkan waktu tempuh lebih dari 4 tahun seperti Kedokteran, Kedokteran Gigi, Arsitektur, dan Farmasi.

Pilihan universitas program S1 jalur Kedubes Korea meliputi; Seoul National University, Ewha Womans University, INHA University, Korea University, Sungkyunkwan University, Yonsei University, KAIST, Hoseo University, University of Seoul dan 54 universitas lainnya.

Baca: Keindahan Planet Saturnus Tertangkap Kamera Antariksa saat Berada dalam Radius Terdekat dengan Bumi

Baca: Potret Miris di Makam BJ Habibie dan Kesaksian Penggali Kubur Suami Ainun

Baca: Teror Mistis Dialami Jessica Iskandar dengan Target Lumpuh Tak Kalah Seram dari Ruben Onsu Ashanty

Cakupan beasiswa

1. Seluruh biaya perkuliahan (pendaftaran dan semester)
2. Tunjangan hidup 900.000 KRW (berkisar Rp 10,6 juta) per bulan
3. Tunjangan kedatangan 200.000 KRW (berkisar Rp 2,3 juta)
4. Gratis kursus bahasa Korea selama 1 tahun sebelum perkuliahan dimulai
5. Asuransi kesehatan
6. Tiket pesawat PP Indonesia-Korea

Syarat peserta

1. Salah satu warganegara yang ditawarkan masuk daftar beasiswa, termasuk Indonesia.
2. Berusia maksimal 25 tahun per 1 Maret 2020.
3. Kondisi kesehatan baik, jasmani dan rohani.
Terbuka bagi penyandang disabilitas sehat jasmani dan rohani. 4. Lulus SMA/SMK/sederajat per 1 Maret 2020.
5. Nilai rata-rata di atas 80 (skala 100).
6. Belum pernah mendapatkan beasiswa S1 apapun dari Pemerintah Korea.
7. Tidak memiliki batasan/larangan berpergian ke luar negeri. 8. Lebih diutamakan pelamar yang memiliki kemampuan bahasa Korea atau Inggris (tidak wajib).
9. Lebih diutamakan pelamar dengan pilihan jurusan engineering dan science.
10. Diutamakan pelamar dari keluarga berpenghasilan rendah atau berlatar belakang kurang mampu.
11. Pelamar jalur Kedubes Korea dapat memilih 3 universitas dan 3 jurusan yang berbeda

Kelengkapan Dokumen

1. Formulir pendaftaran.
2. Janji NIIED.
3. Personal statement.
4. Rencana studi.
5. Dua surat rekomendasi dari kepala sekolah, guru, atau pembimbing akademis (BP).
7. Salinan resmi ijazah SMA/sederajat.
8. Salinan transkrip nilai SMA/sederajat.
9. Bukti kewarganegaraan pelamar dan orangtua (akte kelahiran/kartu keluarga),
10. Sertifikat penghargaan yang pernah diraih (jika ada)

Tahapan seleksi

1. Batas waktu pendaftaran 30 September 2019.
2. Seleksi awal dilaksanakan Oktober 2019.
3. Seleksi tahapan kedua dilakukan November 2019.
4. Pengumuman hasil akhir dilaksanakan pada 9 Januari 2020 melalui website.
5. Berangkat ke Korea pada 24 Februari 2020.
6. Masa Studi dimulai 1 Maret 2020 hingga Februari 2025 (termasuk 1 tahun belajar bahasa Korea).

Pendaftaran dikirimkan ke: Kedutaan Besar Korea, Jl. Gatot Subroto Kav. 57 Jakarta – 12950, Telp. 021 – 2967 2555.
Kelengkapan formulir dibutuhkan dan informasi lengkap dapat diunduh dan diakses melalui: http://www.studyinkorea.go.kr.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Raih Kuliah S1 Gratis di Korea, Tunjangan Bulanan Capai Rp 10 Juta"

Editor: Edinayanti
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved