Berita Internasional

Patut Ditiru, Trump Bakal Nolkan Pajak Penghasilan Karyawan dan Pengusaha AS, Bagaimana Indonesia?

Patut Ditiru, Trump Bakal Nolkan Pajak Penghasilan Karyawan dan Pengusaha AS, Bagaimna Indonesia?

JOSHUA ROBERTS/REUTERS
Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump berjalan keluar dari Marine One, saat kembali ke Gedung Putih untuk berpidato di Conservative Political Action Conference, Sabtu (29/2/2020). 

BANJARMASINPOST.CO.ID, WASHINGTON - Patut Ditiru, Trump Bakal Nolkan Pajak Penghasilan Karyawan dan Pengusaha AS, Bagaimna Indonesia?

Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump bakal memasang tarif 0 persen untuk payroll tax (sejenis dengan pajak penghasilan/PPh Pasal 21) untuk karyawan maupun pengusaha untuk sisa tahun ini.

Dikutip dari CNBC, hal tersebut diungkapkan oleh pejabat Gedung Putih yang tak ingin disebut namanya, usai Presiden Trump bertemu dengan para anggota legislatif dari Partai Republik di Capitol Hill, Selasa (11/3/2020).

Selain itu, dalam diskusi antara Trump dengan beberapa perwakilan Partai Republik tersebut dibahas juga mengenai opsi penggratisan pajak penghasilan secara permanen.

Di Negeri Paman Sam itu, pajak penghasilan digunakan untuk mendanai layanan kesehatan dan jaring pengaman sosial.

Dikeroyok 10 Mahasiswa, Sudah Tumbang Anak Wakil Ketua DPRD Tasikmalaya Tetap Ditendang Ramai-ramai

Satu Keluarga Ditemukan Tewas, Terungkap Akibat Makan Ikan Ini, Segini Ganasnya Racun Ikan Buntal

Sempat-sempatnya Bikin Wasiat Aneh, Pasutri Bunuh Diri Bareng, Gak Usah Diotopsi, Bapak Ibu Ikhlas

HEBOH! Paket Data Murah dari Telkomsel Mulai Rp 60.000, Ingat Berlaku Hari Ini dan Besok Saja!

Ketika ditanya mengenai potensi biaya yang muncul akibat pemangkasan pajak tersebut, pejabat yang bersangkutan enggan untuk menjawab.

Pengembangan kebijakan pemangkasan pajak gaji sendiri muncul setelah Presiden Trump dan pejabat Gedung Putih lain berupaya menelurkan stimulus kebijakan untuk mengurangi dampak dari wabah virus corona yang terus meluas.

Setelah indeks Dow Jones sempat terkoreksi tajam hingga 2,000 poin pada perdagangan Senin, indeks tertua di dunia tersebut pun melonjak 1.000 poin pada sesi terakhir perdagangan.

Di Amerika Serikat, pajak penghasilan dibayarkan oleh pengusaha dan karyawan. Penerimaan pemerintah yang didapatkan dari pajak tersebut digunakan untuk mendanai program jaminan sosial, kesehatan dan program pemerintah lainnya.

Untuk jaminan sosial, upah karyawan dikenakan pajak 6,2 persen, dan 1,45 persen untuk pajak jaminan kesehatan. Adapun tarif yang ditetapkan untuk pengusaha besarannya juga sama.

Saat ini di Negeri Paman Sam, setidaknya 28 orang telah meninggal akibat virus corona, sementara setidaknya 805 orang telah terinfeksi. Di seluruh dunia, lebih dari 118.000 orang telah terinfeksi, yang mengakibatkan sedikitnya 4.262 kematian.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Trump Bakal Nolkan Pajak Penghasilan Karyawan dan Pengusaha AS",

Editor: Didik Trio
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved