Breaking News:

Berita Sains

Misteri Mahluk Berleher Super Panjang Akhirnya Terungkap, Peneliti Sempat Pusing Cari Habitatnya

Sejak ditemukan lebih dari 100 tahun lalu, para peneliti sudah cukup puas dibikin pening. Pasalnya, fosil yang ditemukan itu punya bentuk yang aneh

Editor: Didik Triomarsidi
IFLSCIENCE/Emma Finley-Jacob
Ilustrasi mahluk berleher panjang purba yang diketahui merupakan spesies reptil, Tanystropheus hydroides. 

Editor : Didik Trio Marsidi
BANJARMASINPOST.CO.ID - Ternyata butuh waktu yang sangat lama untuk mengungkap misteri mahluk aneh yang satu ini.

Sejak ditemukan lebih dari 100 tahun lalu, para peneliti sudah cukup puas dibikin pening. Pasalnya, fosil yang ditemukan itu punya bentuk yang aneh dan tak biasa.

Ciri yang paling mencolok adalah leher yang super panjang. Dengan total panjang tubuh 6 meter, mahluk tersebut memiliki panjang leher 3 meter atau separuh tubuhnya sendiri.

Dengan bentuknya yang tak lazim itu, peneliti pun tak yakin jenis hewan apa itu dan hidup di habitat mana.

Untungnya, misteri mahluk berleher panjang ini akhirnya perlahan terkuak.

Cerita Mistis Jembatan Mattone Pagatan, Dikejutkan Kucing Misterius Berubah Jadi 10 Ekor Kucing

Kumpulan Doa Muharram 1442 H, Doa Akhir Tahun & Awal Tahun Baru Islam 2020, Ada Lafal Arab & Latin

Berkat Instagram Reels, Zuckerberg Kini Jadi Centibillionaire Asetnya Setara Bill Gates & Jeff Bezos

Seperti dikutip dari IFL Science, Sabtu (8/8/2020), peneliti berhasil menemukan bukti baru mahluk yang hidup sekitar 242 juta tahun lalu tersebut melalui CT scan.

Dari pemindaian, peneliti menemukan jika tulang leher yang memanjang itu punya mirip dengan yang ditemui pada jerapah.

Tulang leher juga tak fleksibel karena diperkuat dengan tulang rusuk serviks.

Selain itu juga, dari pemindaian akhirnya peneliti mengungkap jika mahluk misterius yang diberi nama Tanystropheus hydroides ini tergolong sebagai reptil yang tinggal di laut.

" Leher T. hydroides tak cocok dengan habitat di darat," ungkap Oliver Rieppel, salah satu peneliti dalam studi ini.

T.hydroides memiliki lubang hidung di atas moncongnya, seperti buaya, memungkinkannya untuk bernapas saat muncul di permukaan.

Rieppel yang juga merupakan paleontologis di Field Museum di Chicago mengatakan, hewan tersebut menghabiskan beberapa waktu untuk berbaring menunggu ikan dan mangsa lain seperti cumi-cumi.

"Belum terlalu jelas bagaimana leher T.hydroides berfungsi. Mungkin menjadi bagian dalam perburuan mangsa. T. hydroides akan menyembunyikan tubuhnya dan menggunakan leher panjangnya untuk mengejutkan mangsa," tambah Rieppel.

Terlepas dari penampilannya yang aneh, T. hydroides tampaknya telah sukses berkembang biak.

Penelitian misteri mahluk berleher super panjang ini telah dipublikasikan di jurnal Current Biology dan diamati dari fosil reptil yang ditemukan di Eropa, Israel, dan China.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Misteri Mahluk Berleher Super Panjang Akhirnya Terungkap, Ini Penjelasannya", Klik untuk baca:

Sumber: Metro Banjar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved