Breaking News:

MotoGP

Valentino Rossi Setuju MotoGP Pakai Komunikasi Radio Seperti F1

Valentino Rossi setuju MotoGP memakai komunikasi radio. Wacana pebalap bisa berkomunikasi dengan tim menggunakan radio seperti Formula 1 merupakan ide

MIRCO LAZZARI GP/GETTY IMAGES EUROPE GETTY IMAGES VIA AFP
Pebalap Monster Energy Yamaha, Valentino Rossi, pada perhelatan MotoGP Ceko 2020 di Sirkuit Brno 

BANJARMASINPOST.CO.ID - Valentino Rossi setuju MotoGP memakai komunikasi radio. Wacana pebalap bisa berkomunikasi dengan tim menggunakan radio seperti Formula 1 merupakan ide yang bagus.

"Saya menyukainya. Bagi saya, itu bagus. Karena memang benar saya adalah pebalap jadul, tapi kadang saya juga balapan mobil, dan di mobil semua orang berkomunikasi dengan pit box. Bagi saya, itu akan menjadi langkah maju yang bagus untuk MotoGP," katanya mengutip Crash.net, Sabtu (13/9/2020).

Buat sebagian kalangan, penggunaan radio di MotoGP dikhawatirkan bakal membuat balapan jadi kurang menarik. Sebab nantinya tim bakal punya otoritas lebih mengatur apa yang harus dilakukan pebalap.

Alhasil MotoGP yang selama ini disukai karena balapannya lebih agresif bakal hilang atau setidaknya berkurang. Balapan akan lebih tertata seperti F1 karena pebalap diatur tim.

Namun Rossi menegaskan komunikasi radio adalah bagian yang 'menyenangkan dan menarik' yang ada di F1, dan jika hal itu kemudian diterapkan di MotoGP pun tidak akan mengubah DNA balapan.

SESAAT LAGI Link Trans 7 Live Streaming MotoGP San Marino 2020, Race MotoGP 2020 Live Trans7

LIVE Trans7! Live Streaming Trans 7 Race MotoGP San Marino 2020, Vinales Pole Position, Rossi Ke 4

Hasil Kualifikasi MotoGP! Live Streaming Trans7 MotoGP San Marino 2020, Race MotoGP Live Trans 7

"Menurut saya, kekuatan MotoGP dibandingkan dengan F1 adalah balapannya lebih menyenangkan karena pertarungannya lebih kuat. F1 adalah motorsport teratas di dunia, performa mobilnya luar biasa. Tapi kadang balapannya membosankan, tapi bukan karena komunikasi radio, saya kira," kata Rossi.

"Di F1 kami mendengar banyak komunikasi radio karena lucu, dan menarik, dan karena selama balapan Anda memiliki banyak lap ketika tidak terjadi apa-apa," katanya.

“Tapi menurut saya MotoGP tidak lebih menyenangkan karena tidak ada komunikasi radio," katanya.

"Jadi bagi saya, kami adalah level teratas dalam balapan motor, dan komunikasi dengan (pit) box akan meningkatkan level kami. Saya pikir kami bisa mengembangkannya saat latihan, saat Anda lambat Anda bisa berbicara dengan pit, mirip balapan mobil," katanya.

"Bagi saya ini menarik. Itu tidak akan mengubah DNA balapan kami, saya kira," katanya.

Wacana MotoGP menggunakan komunikasi radio terjadi pada Jumat (11/9/2020). Test Rider Repsol Honda Stefan Bradl yang sekaligus pebalap pengganti Marc Marquez, diminta Dorna Sport memakai helm yang dilengkapi radio komunikasi.

Tujuan awal radio ini yakni agar pebalap dapat mengangkap pesan dari race direction jika ada bendera kuning atau merah. Bradl menguji soal kualitas suara dan apakah pesan yang disampaikan mengganggu konsentrasi pebalap.

Tapi Dorna juga mengonfirmasi bahwa sistem tersebut pada akhirnya bisa digunakan untuk berkomunikasi dengan tim seperti di F1. Tes radio akan dilakukan secara penuh pada Selasa (15/9/2020) pekan depan.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com " Rossi Setuju MotoGP Pakai Komunikasi Radio Seperti F1”

Klik untuk baca: https://otomotif.kompas.com/read/2020/09/13/082100815/rossi-setuju-motogp-pakai-komunikasi-radio-seperti-f1

Editor: M.Risman Noor
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved