ILC

Jawaban Karni Ilyas Kenapa Indonesia Lawyers Club Tidak Tayang saat Ada Polemik UU Cipta Kerja

Karni Ilyas seolah menjawab pertanyaan publik kenapa Indonesia Lawyers Club atau ILC justru tidak tayang di TV One saat ada kegaduhan Omnibus Law

Penulis: Amirul Yusuf | Editor: Rahmadhani
Tribun Jateng/Wahyu Sulistiyawan
Luncurkan Buku: Wartawan senior Karni Ilyas paparkan perjuangan kehidupan sebelum sukses menjadi wartawan saat peluncuran buku "40 Tahun Jadi Wartawan-Lahir Untuk Berita " di Toko Buku Gramedia, jalan Pandanaran, Kota Semarang, Jateng, Rabu (29/05/2013). Buku yang ditulis Fenty Effendy ini menceritakan sosok Karni Ilyas yang lahir dari perkampungan hingga menjadi seorang wartawan. Buku terbitan Kompas Gramedia dengan 396 halaman yang dijual dengan harga Rp 96 ribu per buku. 

BANJARMASINPOST.CO.ID - Indonesia Lawyers Club mengumumkan bahwa acara ILC malam ini tidak tayang di TV One Selasa (13/10/2020) malam ini.

Hal tersebut diumumkan melalui akun twitter Indonesia Lawyer Club.

"Dear Pencinta ILC: Dengan berat hati, kami umumkan, bahwa rencana diskusi ILC, Selasa malam ini, kami tiadakan. Untuk itu kami mohon maaf kepada semua pemirsa setia ILC tvOne," tulis akun twitter ILC.

Para warganet yang menantikan acara ILC hari ini pun tampak mengungkapkan kekecewaannya.

Sebagian besar isi kolom komentar di pengumuman tersebut berisi keinginan netizen agar ILC membahas mengenai Omnibus Law UU Cipta Kerja.

Baca juga: LINK Live Streaming Demo UU Cipta Kerja Hari Ini via Kompas TV & TVOne, Kapolres Ingatkan Pelajar

Baca juga: Ditengah Gaduh UU Cipta Kerja, ILC TV One Tak Tayang, Fadli Zon Singgung Kebebasan Pers

Baca juga: Tak Larang Mahasiswanya Berunjuk Rasa, ULM dan UIN Antasari Ingatkan Hal Ini Kepada Mahasiswanya

Beberapa jam berselang setelah pengumuman tidak tayangnya ILC, tampak Karni Ilyas menulis di akun twitternya dengan kutipan dari akun ibra_este.

Karni Ilyas seolah menjawab pertanyaan publik kenapa Indonesia Lawyers Club atau ILC justru tidak tayang di TV One saat ada kegaduhan terkait Omnibus Law UU Cipta Kerja.

"Tidak semua yg saya tahu bisa saya katakan. Tidak semua yg saya alami bisa saya ceritakan. ( Karni Ilyas)," tulis Karni Ilyas di twitter resminya yang sudah terverivikasi.

* DPR Klaim Tak Ada Kepentingan Pribadi dalam Pembahasan RUU Cipta Kerja

Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin mengatakan, pembahasan omnibus law Rancangan Undang-Undang (RUU) Cipta Kerja tidak dilakukan atas kepentingan pribadi atau kelompok tertentu.

Ia juga mengklaim, pengesahan RUU Cipta Kerja menjadi undang-undang tak memanfaatkan kondisi saat ini untuk menguntungkan segelintir pihak.

"Tidak ada interest, kepentingan pribadi atau kepentingan kelompok dalam kami pimpinan DPR, pimpinan fraksi dan pimpinan alat kelengkapan dalam hal ini Badan Legislasi, memanfaatkan kondisi tertentu untuk hal-hal tertentu yang menguntungkan para pihak tertentu," kata Azis dalam konferensi pers daring yang dikutip dari Kompas.com, Selasa (13/10/2020).

Azis pun meminta masyarakat percaya bahwa DPR berkomitmen dalam memajukan bangsa.

Ia memastikan penyusunan, pembahasan dan pengesahan RUU Cipta Kerja telah sesuai dengan aturan.

Halaman
12
  • Berita Terkait :#ILC
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved