Breaking News:

PT PLN Persero UIP Kalbagteng

PLN Hadirkan Listrik bagi 45 KK di Kampung Bonti Sulsel

45 Kepala Keluarga di dusun Bonti Sulsel kini menikmati listrik, bukti PLN berupaya hadirkan keadilan listrik untuk masyarakat di pelosok negeri

Editor: Eka Dinayanti
PT PLN (Persero) UIP Kalbagteng
untuk dapat menghadirkan listrik, PLN harus berjalan dengan jarak sekitar 4 km dari Kantor Kecamatan Balocci 

Editor: Eka Dinayanti

BANJARMASINPOST.CO.ID – PLN berhasil menghadirkan listrik di Kampung Bonti, Desa Balocci Baru, Kecamatan Balocci, Kabupaten Pangkep, Sulawesi Selatan.

Guna melistriki 45 Kepala Keluarga (KK) di dusun terpencil tersebut, PLN mengeluarkan investasi sebesar Rp 657 Juta atau sebesar Rp 14 juta untuk setiap KK.

“Dengan terlistrikinya dusun tersebut, menjadi bukti bahwa PLN terus berupaya menghadirkan keadilan listrik untuk masyarakat hingga ke seluruh pelosok negeri,” ucap General Manager PLN Unit Induk Wilayah Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara dan Sulawesi Barat (UIW Sulselrabar), Awaluddin Hafid.

Diketahui, kampung Bonti berjarak ± 14 km dari Jalan Poros Pangkep-Maros.

Namun untuk dapat menghadirkan listrik, PLN harus berjalan dengan jarak sekitar 4 km dari Kantor Kecamatan Balocci.

untuk dapat menghadirkan listrik, PLN harus berjalan dengan jarak sekitar 4 km dari Kantor Kecamatan Balocci
untuk dapat menghadirkan listrik, PLN harus berjalan dengan jarak sekitar 4 km dari Kantor
Kecamatan Balocci (PT PLN (Persero) UIP Kalbagteng)

Guna menghadirkan listrik di dusun tersebut, PLN membangun Jaringan Tegangan Menengah (JTM) sepanjang 1,1 kilometer sirkuit (kms), Jaringan Tegangan Rendah sepanjang 3,47 kms dan Gardu Distribusi dengan kapasitas daya sebesar 50 kilo Volt Ampere.

Dengan pembangunan tersebut, kelistrikan di Kampung Bonti kini tersambung dengan sistem kelistrikan Sulawesi Bagian Selatan, sehingga lebih andal.

“Untuk mencapai dusun tersebut, petugas kami harus menempuh jalanan yang terjal dan licin saat hujan, pastinya ini menjadi tantangan tersendiri bagi kami,” terang Awaluddin.

Ketua RW Bonti, Abdul Haris mengungkapkan terimakasih kepada PLN karena sudah lama warga desa itu mengharapkan listrik.

“Terimakasih kepada PLN, yang telah melistrik Kampung Bonti, semoga dengan hadirnya Listrik ini dapat meningkatkan kesejahteraan bagi masyarakat setempat,” ucap Abdul Haris.

Dirinya juga menjelaskan, kondisi sebelum ada listrik PLN di kampung Bonti, masyarakat biasa menggunakan pelita dan genset.

Kebutuhan akan bahan bakarnya bisa mencapai 4 liter itupun hanya sampai jam 10 malam. (aol)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved