Breaking News:

Berita Balangan

VIDEO Setiap Tahun Luapan Air Genangi Halaman Warga Kaladan Balangan , Warga Minta Peninggian Siring

Kelurahan Batupiring, RT 13, Kaladan, Kecamatan Paringin Selatan, Kabupaten Balangan menjadi langganan banjir setiap penghujan tiba

Penulis: Isti Rohayanti | Editor: Hari Widodo

BANJARMASINPOST.CO.ID, PARINGIN - Di tengah gerimis yang melanda Kabupaten Balangan sejak subuh,  Jumat (12/11/2021), aliran air sungai semakin deras dan debitnya pun meninggi.

Kondisi serupa terjadi di Kelurahan Batupiring, RT 13, Kaladan, Kecamatan Paringin Selatan, Kabupaten Balangan. Dimana debit air sungai di Sungai Kaladan hampir meluap, namun belum mencapai permukaan.

Derasnya aliran sungai tersebut juga menjadi kesempatan anak-anak mandi dan bermain. Tak diragukan lagi, luapan air sungai inilah yang sebelumnya menyebabkan sebagian halaman warga di Kaladan sempat terendam atau "calap".

Pada sungai tersebut ada dua pintu air yang dimanfaatkan sebagai pengatur air sungai. Namun rupanya, fungsi pintu air tidak maksimal, dikarenakan penempatannya yang dianggap kurang tinggi.

Ketua RT 13, Kaladan, Arhadi secara langsung memperlihatkan kondisi pintu air yang dianggap tidak berfungsi maksimal. Sebutnya, rendahnya jangkauan pintu air tersebut malah menahan air yang menyebabkan semakin lekas luapan terjadi.

Ia jelaskan pula, rendahnya siring pada kawasan RT yang dibuat oleh Pemerintah Daerah juga menjadi satu penyebab air masih meluap. Padahal, apabila lebih tinggi, kemungkinan luapan air sungai ke permukiman penduduk menjadi lebih kecil.

"Kami hanya berharap pemerintah daerah meninggikan siring yang pernah dibuat dan membangun siring di bantaran sungai sebagai penahan air," ucap Arhadi.

Diterangkan Arhadi pula, RT 13, wilayah Kaladan memang setiap tahun terdampak luapan air sungai. Beberapa waktu lalu, pernah ada program normalisasi sungai menggunakan sistem pengerukan, namun hal itu belum jua berfungsi. Luapan air masih terjadi.

"Kalau bisa, warga juga tidak ingin lagi ada pengerukan air sungai, karena berdampak pada pengairan sawah dan lahan warga," ungkapnya. (Banjarmasinpost.co.id/isti rohayanti)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved