Breaking News:

Berita Olahraga

Tim Esports EVOS Integrated Training Facility Terapkan Program Berstandar Internasional

Tidak kurang dari 130 ribu atlet esports berpartisipasi dari berbagai daerah di Indonesia, salah satunya atlet Kalsel Rommy Hadiwijaya

Penulis: Amirul Yusuf | Editor: Eka Dinayanti
istimewa dari PB ESI
Pemerintah RI mengunjungi EVOS Integrated Training Facility jelang Grand Final Piala Presiden 

BANJARMASINPOST.CO.ID, BANJARMASIN - Turnamen Piala Presiden Esports (PPE) 2021 bakal segera memasuki puncaknya pada babak grand final di Nusa Dua, Bali, Desember mendatang.

Total tidak kurang dari 130 ribu atlet esports berpartisipasi dari berbagai daerah di Indonesia dan telah lebih dari tiga ribu pertandingan terlaksana, salah satunya atlet Kalsel yang lolos yakni Rommy Hadiwijaya di nomor game Pro Evolution Soccer (PES).

Menuju tahapan tersebut, Pemerintah RI melalui sejumlah kementerian terkait gencar menggelar sejumlah kegiatan untuk meninjau ekosistem esports nasional.

Salah satunya mengunjungi EVOS Integrated Training Facility yang merupakan markas klub esports profesional EVOS, di Jakarta Selatan, pada Rabu (1/1/2021).

Hadir dalam kunjungan tersebut yaitu Staf Khusus Bidang Kreativitas dan Inovasi Kaum Milenial Kementerian Pemuda dan Olahraga Alia Noorayu Laksono dan Tenaga Ahli Utama Kedeputian II Kantor Staf Presiden (KSP) Hageng Nugroho.

Baca juga: Bermodal Markas Baru, Tim Esport Kill The Last Banjarmasin Gelorakan Olahraga Elektronik di Kalsel

Baca juga: Organisasi IESPA Hadir di Kabupaten Balangan, Wadahi Atlet Esport Menuju Prestasi

Mereka didampingi oleh Ketua Penyelenggara Piala Presiden Esports 2021 Rangga Danu Prasetyo.

Kedatangan mereka diterima oleh Co-founder & Managing Director EVOS Esports Hartman Harris.

Kunjungan Alia Laksono bersama pihak terkait ini makin menegaskan dukungan pemerintah terhadap seluruh ekosistem esports nasional.

“Kunjungan kami ke EVOS pada hari ini merupakan bagian dari dukungan kepada ekosistem esports kita, khususnya melalui Piala Presiden Esports 2021. Kemenpora dalam hal ini melihat esports sebagai cabang olahraga dengan potensi yang sangat besar. Oleh karena itu harus dibimbing dan digandeng, agar para atlet-atletnya dan unsur-unsur lain di sekelilingnya dapat terdukung dan optimal meraih prestasi yang membanggakan,” tutur Alia Laksono.

Sebagai Staf Khusus Bidang Kreativitas dan Inovasi Kaum Milenial Kemenpora Alia melihat bahwa perkembangan esports yang signifikan beberapa tahun belakangan telah membuka banyak peluang bagi generasi muda untuk berkembang sesuai dengan bakat dan kemampuannya.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved