Breaking News:

Heboh Banget

VIDEO HEBOH BANGET Pengendara Motor Melawan Arah Terekam Video yang Diunggah ke Medsos

Banyak pengendara sepeda motor terekam kamera saaat melawan arus di Jalan Terusan I Gusti Ngurah Rai depan Stasiun Cakung, Jakarta Timur, Kamis (6/1).

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Aksi pengendara sepeda motor melawan arah terekam dalam video yang diunggah ke media sosial.

Terlihat dalam video, banyak pemotor yang mengambil jalur berlawanan.

Video itu diunggah akun Instagram Jakarta Terkini, mengutip penjelasan video, terjadi di Jalan Terusan I Gusti Ngurah Rai, depan Stasiun Cakung, Jakarta Timur, Kamis, (6/1/2022).

Dalam video,  terlihat banyak sekali pemotor yang melawan arah atau arus karena jalurnya macet.

Pemotor kemudian beramai-ramai melawan arah di jalur yang berbeda.

Menurut Budiyanto, pemerhati masalah transportasi dan hukum, pemotor melawan arus terjadi cukup lama di DKI Jakarta.

Namun pelanggaran seperti itu sulit ditertibkan oleh petugas kepolisian.

Hal itu terjadi sebab petugas kepolisian keterbatasan sarana dan prasarana, jumlah persoel, kurangnya pengawasan serta penegakan hukum.

"Pengawasan dan penegakan hukum secara konvensional tidak akan efektif untuk mencegah dan menertibkan pelanggaran. Budaya permisif yang melekat pada sebagian masyarakat pengguna jalan, memberikan kontribusi terhadap rendahnya disiplin pengendara motor," katanya kepada KOMPAS.com, beberapa waktu lalu.

Untuk itu yang harus dibangun adalah budaya displin.  Tentu hal itu tidak semudah membalikan telapak tangan.

Karena itu, perlu cara-cara yang tepat sehingga dapat memberikan efek jera.

"Sehingga, mendorong adanya perubahan perilaku yang mengarah pada perubahan yang positif," katanya.

Cara konvensional, baik dalam pengawasan maupun penegakan hukum, sudah tidak tepat lagi. Harus beralih menggunakan bantuan teknologi dan membangun sistem pengawasan yang terintegrasi.

"CCTV yang dihubungkan dengan sistem E-TLE pada lokasi rawan pelanggaran melawan arus merupakan hal yang mendesak untuk segera dilaksanakan pada titik- titik rawan pelanggaran lalu lintas lawan arus. Penegakan hukum dengan sistem E-TLE sudah berjalan, namun masih sangat terbatas karena baru pada ruas-ruas penggal jalan tertentu atau jalan protokol. Karena untuk membangun sistem E- TLE biayanya relatif cukup tinggi," katanya.  (Tribunnews.com/KOMPAS.com)

Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved