MotoGP

Joan Mir Ungkap Kesulitan Balapan MotoGP Mandalika 2022, Ini Strategi Pembalap Suzuki

Joan Mir, dianggap sebagai favorit juara di MotoGP Qatar menyusul pra-musim yang kuat, namun Joan Mir meraih hasil mengecewakan di Qatar

Penulis: Aprianto | Editor: Khairil Rahim
TELUK ISMOYO / AFP
Pembalap tim Suzuki Ecstar asal Spanyol, Joan Mir, mengikuti sesi latihan bebas balapan MotoGP Indonesia di Sirkuit Internasional Mandalika, Kuta Mandalika, Lombok Tengah, 18 Maret 2022. TELUK ISMOYO / AFP 

BANJARMASINPOST.CO.ID - Pembalap Suzuki, Joan Mir akan bekerja keras untuk bisa tampil maksimal di ajang MotoGP Mandalika 2022. Ini strateginya.

Joan Mir, dianggap sebagai favorit juara di MotoGP Qatar menyusul pra-musim yang kuat, namun Joan Mir meraih hasil mengecewakan pada balapan pembuka Qatar setelah hanya finis keenam.

Pekerjaan musim dingin yang mengesankan dari para insinyur Suzuki membuat Joan Mir dan Alex Rins menjadi favorit saat musim bergulir di Lusail.

Namun kemampuan manajemen ban yang menjadi kelebihan GSX-RR tiba-tiba hilang, membuat keduanya harus puas finis urutan enam dan tujuh.

Baca juga: MotoGP Mandalika 2022, Ini 3 Tantangan Marc Marquez Untuk Samai Rekor Valentino Rossi

Baca juga: Hasil Latihan Bebas 2 Moto2 dan Moto3 di MotoGP Mandalika 2022, Mario Aji Pertajam Catatan Waktu

Mir dan Rins masing-masing berada di urutan ke-12 dan ketujuh selama tes Mandalika di bulan Februari.

Keduanya terpaut setengah detik dari posisi teratas. Sejak pengujian itu, sebagian sirkuit telah dilapis ulang dan casing ban yang berbeda dipilih oleh Michelin.

Dengan lintasan lurus Sirkuit Mandalika yang hanya 500 mete, Mir akan sulit mengeksploitasi top speed Suzuki.

Namun, dia mengharapkan beberapa tempat ideal untuk melancarkan overtake.

"Titik pertama, lalu setelah jalur cepat belokan 10. Tikungan terakhir, tidak, tapi yang sebelumnya (Belok 16), ya," katanya dikutip dari Crash, Jumat, (18/3/2022).

Meski banyak pembalap yang kesulitan dengan ban depan Soft, Mir justru kesulitan dengan kurangnya grip belakang yang membatasinya untuk masuk ke mode serangan.

“Seperti Rins, saya juga punya masalah ban depan, tapi saya pikir semua orang dengan Soft tengah kesulitan,” jelas Mir saat berada di Sirkuit Mandalika.

Dalam kasusnya, masalahnya adalah timnya memiliki konsumsi ban belakang yang lebih tinggi daripada biasanya.

“Biasanya, poin terkuat kami adalah konsumsi ban, dan kami tidak dalam momen terbaik kami dalam aspek itu. Kami harus menganalisis dan bekerja pada motor untuk mengurangi itu dan untuk membuat akhir balapan yang baik. Karena saya tidak bisa pergi, pada bagian mana pun dari balapan, ke mode serangan," bebernya.

Pembalap Suzuki Ecstar, Alex Rins, berpose setelah finis pertama pada balapan MotoGP Inggris di Sirkuit Silverstone, Minggu (25/8/2019).
Pembalap Suzuki Ecstar, Alex Rins, berpose setelah finis pertama pada balapan MotoGP Inggris di Sirkuit Silverstone, Minggu (25/8/2019). (MOTOGP.COM)

Dia mengatakan bahwa selalu mengontrol, bertahan, tetapi dia tidak pernah bisa masuk ke mode menyerang karena di lap pertama saya berusaha halus dan tidak membuat ban berputar dan itulah mengapa dia tidak menyalip dan tetap bersama grup.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved