Selebrita

Status dengan Verrell Bramasta Kerap Disorot, Natasha Wilona Ungkap Sikapnya pada para Mantan

Natasha Wilona tetap menjalin hubungan baik dengan para mantan, termasuk Verrell Bramasta dan Stefan William. Lihat dengan anak Venna Melinda.

Editor: Murhan
instagram @nyaisarni2)_wm
Natasha Wilona dan Verrell Bramasta yang akrab lagi. Kini terungkap status hubungan mereka tetap baik. 

Ada sebagian orang yang ingin menjaga hubungan baik dengan mantan kekasih dan melupakan hal buruk yang telah terjadi. Namun, kebanyakan tidak suka lagi menengok ke belakang dan move on sepenuhnya,

Namun, kapan kita bisa tetap berteman dengan si mantan dan kapan harus "menutup buku"?

Rachel Sussman, psikoterapis yang berbasis di New York City dan penulis The Breakup Bible, menyarankan agar berhati-hati jika ingin tetapp berteman dengan mantan.

Memang ada pasangan yang justru merasa hubungan jadi menyenangkan setelah mereka berteman, dan ini adalah keputusan masing-masing individu.

Meskipun demikian, Sussman mengatakan ada beberapa pedoman yang harus diikuti dalam hal menjalin pertemanan dengan mantan.

“Dalam situasi apa pun, hubungan yang kasar, manipulatif, atau toksik tidak boleh berubah menjadi persahabatan,” kata Sussman.

Tetapi walau hubungan yang sudah berlalu tersebut secara umum sehat, pikir dua kali sebelum menjadi sahabat dari mantan.

Sebuah studi tahun 2000, menemukan bahwa persahabatan antar mantan lebih cenderung memiliki kualitas negatif.

"Jika sebelumnya kamu memiliki hubungan cinta yang sangat kuat dan dengan kehidupan seks yang sangat erotis, bagaimana kamu bisa berteman dengan orang itu?," Kata Sussman.

Sussman juga mengatakan kerugian lain jika tetap bersahabat dengan mantan. Misalnya, menghalangi kita untuk menjalin hubungan baru. Akan rumit juga menjelaskan pada kekasih bahwa kita masih berteman baik dengan mantan.

Kapan harus tetap berteman dengan mantan

Berbeda halnya dengan pasangan yang bercerai dan memiliki anak bersama. Jika memungkinkan memang sebaiknya tetap berhubungan baik karena mereka akan berdampingan mengasuh anak-anak.

Sussman mengatakan, mereka yang berkencan ketika muda, sebelumnya berteman, berkencan dengan santai atau hanya bersama untuk waktu yang singkat adalah kandidat yang baik untuk persahabatan.

Studi menunjukkan bahwa pasangan yang tetap berhubungan karena alasan yang sama - apakah itu pragmatis atau sentimental - lebih cenderung memiliki persahabatan yang sukses.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Batam
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved