PT PLN Persero UIW KSKT

Siap Transisi Energi, Wali Kota Banjarbaru Bersama PLN Sosialisasikan Kompor Induksi

PT PLN Persero UIW KSKT bersama Wali Kota Banjarbaru siap sukseskan transisi energi dengan melakukan sosialisasi manfaat dan penggunaan Kompor Induksi

Penulis: Nurholis Huda | Editor: M.Risman Noor
humas PLN Kalselteng
Wali Kota Banjarbaru HM Aditya Mufti Ariffin melihat langsung penggunaan kompor induksi. 

BANJARMASINPOST.CO.ID, BANJARBARUPT PLN Persero UIW KSKT bersama Wali Kota Banjarbaru siap sukseskan transisi energi dengan melakukan sosialisasi manfaat dan penggunaan Kompor Induksi ke masyarakat di Kantor Kecamatan Banjarbaru Selatan, Kota Banjarbaru, Kalimantan Selatan pada Rabu (24/8/2022) siang.

Hal ini merupakan bentuk komitmen perseroan dalam mendukung program pemerintah terkait konversi kompor LPG ke kompor Induksi.

Konversi kompor LPG ke kompor induksi ini merupakan kontribusi PLN dalam menjalankan program pemerintah untuk mengurangi impor gas LPG. Kalimantan Selatan yang menjadi  Pilot project konversi kompor LPG ke kompor induksi ini dilaksanakan di Kota Banjarbaru dengan menyasar kepada 30.000 Keluarga Penerima Manfaat dengan golongan daya listrik 450 VA dan 900 VA.

Senior Manager Niaga dan Pelayanan Pelanggan PLN Unit Induk Wilayah Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah (UIW KSKT), Samuji mengatakan konversi kompor ini dilakukan PLN untuk menekan ketergantungan impor LPG yang terus meningkat.

Masyarakat menengah ke bawah yang biasanya memakai LPG bersubsidi untuk kebutuhan perdapuran dirumah menjadi sasaran konversi ini, sekaligus upaya PLN dalam membantu pemerintah untuk mengurangi beban subsidi di APBN.

“Mendukung program pemerintah dalam kemandirian energi nasional sekaligus amanat Presiden RI Joko Widodo. Melalui konversi ini menjadi langkah menghemat APBN untuk memperbaiki neraca keuangan negara,” ujarnya.

Samuji membeberkan, Pilot Project konversi kompor yang akan dilaksanakan oleh PLN di Kota Banjarbaru ini menyasar 30.000 pelanggan dengan ketentuan :
1. Pelanggan golongan tarif Rumah Tangga daya 450 VA dan 900 VA Subsidi menurut Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) dan Non DTKS.
2. Usaha Mikro golongan tarif Bisnis daya 450 VA – 5.500 VA Subsidi.
3. Pengguna kompor LPG 3 kg daya 450 VA dan 900 VA dan Usaha Mikro berdasarkan pendekatan kewilayahan.

“Pelanggan PLN yang masuk dalam Keluarga Penerima Manfaat (KPM) akan mendapat bantuan berupa kompor induksi, beserta instalasi listrik dan alat masaknya, kemudian akan diedukasi oleh petugas kami nantinya terkait cara mengoperasikannya. Harapan PLN dan pemerintah masyarakat dapat memesak denga naman, nyaman dan praktis.” terangnya.

Wali Kota Banjarbaru HM Aditya Mufti Arifin melihat langsung penggunaan kompor induksi.
Wali Kota Banjarbaru HM Aditya Mufti Arifin melihat langsung penggunaan kompor induksi. (humas PLN Kalselteng)

Dalam sambutannya, Wali Kota Banjarbaru, Aditya Mufti Arifin memberikan apresiasinya kepada program pemerintah pusat melalui PLN yang akan melakukan konversi kompor gas LPG ke kompor induksi di Banjarbaru.

“Terima kasih PLN yang memberikan solusi kompor induksi yang akan membantu menjawab keluhan masyarakat yang sering saya terima melalui DM Instagram dan Whatsapp mengatakan bahwa sekarang LPG 3 kg susah didapat dan mahal di Banjarbaru,” tuturnya.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved