News Update

NEWS UPDATE Presiden Joko Widodo Pastikan Tidak Ada Penghapusan atau Kenaikan Daya Listrik

Presiden Joko Widodo memastikan pemerintah tidak memiliki rencana penghapusan daya listrik 450 VA dan supaya rakyat tidak menjadi resah.

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) memastikan pemerintah tidak memiliki rencana penghapusan daya listrik 450 Volt Ampere (VA), ataupun dinaikkan menjadi 900 VA.

“Tidak ada, tidak ada penghapusan untuk 450 tidak ada juga perubahan dari 450 ke 900, tidak ada, tidak pernah, tidak pernah bicara seperti itu,” kata Jokowi seusai peresmian ruas tol di Kabupaten Bekasi, Selasa (19/9/2022).

Presiden menegaskan, subsidi energi untuk pelanggan dengan daya 450 VA tetap sama.

Menurut Presiden, jangan sampai rakyat resah karena adanya isu penghapusan daya 450 VA.

“Tidak ada perubahan dari 450 VA ke 900 VA, tidak ada. Jangan sampai yang di bawah resah karena soal itu,” pungkasnya.

Sebelumnya, Ketua Banggar DPR RI, Said Abdullah, menyampaikan, pemerintah dan Banggar DPR menyepakati untuk menghapus golongan listrik 450 VA dan kemudian dinaikkan menjadi 900 VA.

"Kita sepakat dengan pemerintah untuk 450 VA menjadi 900 VA, dan 900 VA jadi 1.200 VA," ujar Said dalam rapat panja pembahasan RUU tentang APBN tahun anggaran 2023, Senin (12/9/2022).

Menurutnya, kebijakan meningkatkan golongan listrik orang miskin dan rentan miskin ke 900 VA, karena 450 VA sudah tidak relevan lagi saat ini.

"Kita tingkatkan saja kebijakannya itu, bahwa untuk yang miskin, di bawah garis kemiskinan, yang rentan itu minimal 900 volt ampere. Sementara terhadap yang 900 volt ampere naikkan saja ke 1.200 volt ampere. Kalau tidak seperti itu kebijakan afirmasi kita, maka tetap saja 450 volt ampere, padahal itu sudah enggak zaman lagi," kata Said.

Adapun dari sisi peningkatan tersebut, ditegaskannya, tidak perlu memakan biaya dari konsumen dengan golongan 450 VA yang ada.

"Kalau dari 450 VA kita naikkan ke 900 VA kan tidak perlu biaya, PLN tinggal datang, utak-atik dari 450 VA dia ubah ke 900 VA, selesai," pungkasnya. (Tribunvideo.com)

Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved