Elpiji 3 Kg Langka

Kedapatan Menggunakan Elpiji 3 Kg, Pemilik Warung Makan Tolak Ganti ke Nonsubsidi, ini yang Terjadi

Menyusul langka dan mahalnya gal eliji 3 kilogram, Pemko Banjarmasin bersama PT Pertamina Sales Area Banjarmasin melakukan razia

Kedapatan Menggunakan Elpiji 3 Kg, Pemilik Warung Makan Tolak Ganti ke Nonsubsidi, ini yang Terjadi
BPost Cetak

BANJARMASINPOST.CO.ID, BANJARMASIN – Menyusul langka dan mahalnya gal eliji 3 kilogram, Pemko Banjarmasin bersama PT Pertamina Sales Area Banjarmasin melakukan razia ke beberapa warung dan rumah makan di kawasan Jalan Brigjen Hasan Basri, Banjarmasin Utara, Senin (17/9) sore.

Hasilnya, beberapa warung makan yang seharusnya menggunakan gas nonsubsidi kedapatan menggunakan gas elpiji berukuran tiga kilogram yang bukan peruntukkannya.

Dua rumah makan kedapatan menggunakan tabung gas elpiji tiga kilogram untuk warga miskin itu sebanyak tiga tabung per hari.

Baca: Link sscn.bkn.go.id Disini! Cara dan Format Upload Daftar Dokumen di Situs Pendaftaran CPNS 2018

Jika dihitung per bulan maka mencapai 90 tabung untuk satu warung.

Angka itu jelas bukan angka main-main.

Mengingat tabung elpiji tiga kilogram sempat langka dan mahal di Banjarmasin.

Harga eceran tertinggi gas yang harusnya Rp 17.500 per tabung sempat mencapai Rp 45 ribu.

Baca: Selfie Jadi Syarat Penerimaan CPNS 2018, Pendaftaran via sscn.bkn.go.id

Richard, satu pengelola rumah makan yang kedapatan menggunakan elpiji 3 kilogram, sempat bersikeras pada petugas tak ingin mengganti tabung elpiji 3 kilogram.

Dia berdalih, pemilik rumah makan sedang berada di luar daerah.

Alasan lain, tabung elpiji yang ada di dapur bukan miliknya, tapi milik penjual yang mengantar ke rumah makan.

Halaman
123
Editor: Edinayanti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved