Ini Kisah Suram di Balik Gemerlapnya Kota New York

Di balik gedung-gedung pencakar langitnya yang tinggi dan megah, ternyata terdapat ironi di balik berdirinya kota New York

Ini Kisah Suram di Balik Gemerlapnya Kota New York
AFP PHOTO
Manhattan New York 

BANJARMASINPOST.CO.ID - Di balik gedung-gedung pencakar langitnya yang tinggi dan megah, ternyata terdapat ironi di balik berdirinya kota New York di Amerika Serikat.

Kota ini merupakan salah satu kota yang pernah menghadapi masa suram dengan mendapat kemakmuran dari perdagangan budak Afrika.

Pada masa lalu, New York adalah tempat perbudakan dengan banyak orang Afrika yang diperbudak di kota ini daripada kota lain sebelum Revolusi Amerika.

Baca: Berseteru Dengan Youtuber Hari Jisun, Deddy Corbuzier Singgung Tentang Izin Visa

Selama periode itu, 1 dari setiap 5 penduduk New York diperbudak, dan fakta lain mengungkapkan bahwa 40 persen rumah tangga kolonial di New York mem

Baca: Mewahnya Baju dan Aksesori Syahrini Saat Konser, ini Momen-momennya di Belakang Panggung

iliki budak.

Karena hal itu New York menjadi salah satu kota terbesar dengan industri perdagangan budaknya, di mana pada waktu itu masih terkenal dengan sebutan New Amsterdam.

Yang juga ironis, para budak banyak yang mati konon dikubur di bawah kota New York.

Jika Anda berjalan sepanjang Chambers Street di Lower Manhattan, di bawahnya ada 20 ribu mantan budak.

Pada saat itu, para budak tidak dapat dikubur di NYC akhirya tubuh mereka di tarik keluar tepat di batas kota dan dimakamkan secara serampangan.

Baca: Kemenkum HAM RI Buka 2000 Formasi CPNS 2018, Syaratnya Bisa Pakai Foto Selfie, Klik Sscn.bkn.go.id

Seiring berjalannya waktu, kota ini tumbuh dan tidak ada yang perpikir tentang apa pun tentang pembangunan tentang fata di bawah kota ini.

Namun, menurut catatan umum, terungkap sejumlah 419 mayat ditemukan pada tahun 1990-an di New York.

Halaman
12
Editor: Edinayanti
Sumber: Intisari Online
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved