Tips Sehat

13 Macam Diet Terbaik Tahun 2019 Turunkan Berat Badan dan Sehat, Diet Mediterania Nomor Wahid

13 Macam Diet Terbaik Tahun 2019 untuk Turunkan Berat Badan dan Kesehatan, Diet Mediterania Nomor Wahid

13 Macam Diet Terbaik Tahun 2019 Turunkan Berat Badan dan Sehat, Diet Mediterania Nomor Wahid
Kompas.com
Diet Mayo yang disarankan adalah dengan pengaturan pola makan sehat yang disesuaikan dengan jumlah kalori. 

US News & World Report menilai itu aman, bergizi sehat, dan mudah diikuti, tetapi mencatat bahwa biayanya bisa menjadi hambatan bagi sebagian orang.

11. Fertility diet.

Fertility diet dikembangkan oleh Jorge Chavarro dan Walter Willett dari Harvard T.H. Chan School of Public Health sebagai cara untuk membantu perempuan yang berjuang untuk hamil.

Diet ini berdasarkan penelitian dari Nurses 'Health Study, yang mencakup 238.000 perawat wanita dan menemukan, mengonsumsi lemak "baik", biji-bijian utuh, dan protein nabati membantu pasokan telur peserta, menurut US News & World Report.

Diet ini memiliki 10 langkah yang didukung sains, tetapi perempuan yang melakukannya tidak perlu melakukan semua langkah tersebut sekaligus.

10. Ornish Diet.

The Ornish Diet, dikembangkan oleh Dr. Dean Ornish, yang menekankan konsumsi biji-bijian, buah-buahan, dan sayuran, dan rendah lemak, protein hewani, dan karbohidrat olahan dalam menu makanan.

Diet ini mendapat "reaksi beragam" dari panel ahli, kata laporan US News & World.

Kendati termasuk salah satu diet terbaik untuk kesehatan jantung, penelitian menunjukkan orang sulit konsisten dengan diet ini karena membutuhkan asupan lemak yang sangat rendah.

9. Nordic Diet.

Nordic diet dibuat oleh para ilmuwan nutrisi di University of Copenhagen di Denmark.

Diet ini berperingkat tinggi untuk keamanan dan nutrisi.

Ada pun diet ini didasarkan pada serangkaian 10 konsep utama, yang meliputi makan lebih banyak hasil bumi, makanan laut, dan biji-bijian; makan daging berkualitas tinggi tetapi jumlahnya lebih sedikit secara keseluruhan; menggunakan produk organik bila memungkinkan; makan lebih banyak makanan buatan rumah; dan mengurangi limbah makanan. Makanan yang ideal pada diet memiliki rasio 2 : 1 gram karbohidrat terhadap gram protein.

8. TLC Diet.

TLC Diet adalah singkatan dari perubahan gaya hidup terapeutik. Diet yang dibuat oleh para ahli di Institut Kesehatan Nasional AS ini berfokus untuk menurunkan kolesterol.

Orang-orang melakukan diet ini mengonsumsi lebih sedikit lemak jenuh, membatasi makanan seperti mentega, dan keju, dan daging merah, namun makan lebih banyak buah-buahan, sayuran, ayam tanpa kulit, ikan, biji-bijian, dan susu rendah lemak.

7. Volumetrics.

Volumetrics adalah diet yang dikembangkan oleh profesor nutrisi Penn State University, Barbara Rolls.

Diet ini membagi makanan menjadi empat kategori berdasarkan kepadatan kalori.

Kategori satu termasuk buah-buahan dan sayuran tanpa tepung, sup, dan susu tanpa lemak. Kategori dua yakni buah dan sayuran bertepung, sereal, daging rendah lemak, dan kacang-kacangan. Kategori tiga termasuk daging lainnya, keju, roti, saus salad, es krim, dan kue.

Terakhir, kategori empat yakni kerupuk, keripik, permen cokelat, kue, kacang, mentega, dan minyak.

Tidak ada makanan yang benar-benar terlarang, tetapi pelaku diet diminta makan makanan dalam kategori satu dan dua, membatasi ukuran porsi makanan dalam kategori tiga, dan meminimalkan pilihan dari kategori empat.

Diet ini mendapatkan skor tinggi untuk keamanan dan nutrisi, dan merupakan salah satu diet terbaik untuk diabetes, menurut panel ahli.

6. Diet Mayo.

Pada tahun 2018, diet Mayo Clinic berada di peringkat kedelapan. Tahun ini, diet ini melonjak ke urutan keenam.

Diet ini memiliki dua fase: "Lose It!" dan "Live It!" Fase pertama lebih membatasi dan berfokus pada mengubah kebiasaan makan.

Ini melarang makan sambil menonton TV dan mengudap apa pun selain buah-buahan atau sayuran.

Fase kedua, "Live It!" adalah tentang mengadopsi kebiasaan makan yang sehat seumur hidup.

The Mayo Clinic Diet menyarankan konsumsi buah-buahan dan sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan, kacang-kacangan, dan lemak sehat.

Bahkan, diet ini dilengkapi dengan piramida makanannya sendiri yang menempatkan buah-buahan dan sayuran di bagian bawah.

Seperti banyak diet lainnya dalam daftar ini, para ahli laporan US News & World memberi peringkat tinggi dalam hal keamanan dan nutrisi.

5. WW (Weight Watchers).

Peserta WW menerjemahkan kalori, gula, protein, dan lemak jenuh ke dalam sistem poin yang mendorong mereka untuk makan lebih banyak makanan bergizi.

WW menekankan fleksibilitas lebih daripada batasan. Peserta juga bertemu secara teratur dengan pelatih, yang bukan profesional medis.

Panel ahli memuji rencana untuk dukungan kelompok, dan karena terlalu banyak mengonsumsi buah-buahan dan sayuran sambil tetap memberikan ruang untuk indulgensi sesekali.

ilustrasi
ilustrasi (yahoo.com)

4. MIND Diet.

Diet yang merupakan versi hybrid dari diet Mediterania dan DASH ini berfokus pada makanan dari setiap diet yang mempengaruhi otak dan dapat membantu menurunkan risiko penurunan mental, menurut penelitian awal.

MIND Diet juga muncul di 10 besar tahun lalu dan mendapat tempat kelima.

Makanan pokok diet ini termasuk buah beri, minyak zaitun, biji-bijian, salad, dan kacang-kacangan, dan ikan. Diet ini dikembangkan oleh Martha Clare Morris, seorang ahli epidemiologi gizi di Rush University Medical Center.

3. Diet Flexitarian.

Selama dua tahun berturut-turut, diet fleksibel ditempatkan di peringkat ketiga oleh para ahli US News & World Report.

Flexitarian--perpaduan kata yang menggabungkan "fleksibel" dan "vegetarian"--adalah diet yang menuntut lebih sedikit makan daging (tetapi tidak sepenuhnya menghilangkannya), kemudian menambahkan makanan kaya protein seperti tahu, telur dan kacang-kacangan.

Idenya adalah bahwa pelaku diet dapat menuai beberapa manfaat dari vegetarian, tetapi dengan rencana makan yang kurang ketat yang memungkinkan untuk menikmati steak atau burger sesekali.

Fleksibilitas ini membuat diet lebih berkelanjutan, menurut panel ahli, yang juga memberikan nilai tinggi untuk kelengkapan nutrisi, penurunan berat badan jangka panjang, dan kesehatan jantung.

2. Diet Dash.

DASH, atau pendekatan diet untuk menghentikan hipertensi, adalah pola makan yang dipromosikan oleh National Heart, Lung, and Blood Institute.

Diet ini dikembangkan untuk memerangi tekanan darah tinggi, namun para ahli juga melihatnya sebagai pilihan cerdas untuk kesehatan secara keseluruhan.

Selama delapan tahun berturut-turut, diet DASH berada di puncak peringkat US News & World Report.

Tahun ini, DASH jatuh satu slot ke nomor dua. Diet ini memprioritaskan buah-buahan, sayuran, protein tanpa lemak, dan produk susu rendah lemak, di mana semuanya kaya nutrisi yang membantu mengontrol tekanan darah.

Selain itu, DASH juga membatasi permen, minuman manis, dan makanan tinggi lemak jenuh. Para pelaku diet DASH juga membatasi konsumsi natrium tidak lebih dari 2.300 miligram per hari.

Panel ahli memberikan skor tinggi DASH untuk keamanan dan nutrisi. Selain itu, DASH juga berada di peringkat diet terbaik untuk kesehatan jantung dan diabetes.

1. Diet Mediterania.

Sayuran segar, zaitun, dan ikan adalah bagian dari diet Mediterania yang dapat membantu orang tetap kuat sampai tua. Pada tahun 2018.

Diet DASH dan diet Mediterania berada ketat di posisi pertama.

Pada tahun 2019, diet Mediterania berdiri sendiri di bagian atas daftar, berkat penelitian yang menghubungkannya dengan kehidupan yang lebih lama dan lebih sehat, menurut Angela Haupt, asisten redaktur pelaksana kesehatan di US News & World Report kepada USA Today.

"Ini benar-benar sehat, seimbang, dan dianggap lengkap secara nutrisi," katanya.

Salad ala Mediterania
Salad ala Mediterania (Dailymail)

Diet Mediterania didasarkan pada makanan yang dimakan di negara-negara yang berbatasan dengan laut Mediterania, di mana orang umumnya hidup lebih lama dan memiliki tingkat kanker dan penyakit kardiovaskular yang lebih rendah daripada orang Amerika Serikat, menurut US News & World Report.

Diet ini menekankan mengasup buah-buahan, sayuran, ikan, biji-bijian, kacang-kacangan, dan minyak zaitun tinggi, kemudian susu dan unggas dalam jumlah sedang dan daging merah dan permen hanya pada kesempatan tertentu.

Studi telah mengaitkan manfaat kesehatan diet seperti risiko penyakit jantung dan kanker payudara yang lebih rendah, dan beberapa penelitian menunjukkan itu mungkin memiliki manfaat yang berkaitan dengan memori.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "13 Diet Teratas Untuk Turunkan Berat Badan dan Kesehatan Tahun 2019

Editor: Royan Naimi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved