Berita Kesehatan

Perlu Diperhatikan, Kebiasaan Gigit Kuku Ternyata Picu Banyak Masalah Kesehatan

Kebiasaan mengigit kuku atau dalam bahasa medis disebut onychophagia. Hal ini telah mempengaruhi sekitar 20-30 persen populasi dunia.

Perlu Diperhatikan, Kebiasaan Gigit Kuku Ternyata Picu Banyak Masalah Kesehatan
Thinkstock/AndreyPopov
Ilustrasi menggigit kuku 

Patogen yang paling umum bersembunyi di bawah kuku kita adalah bakteri staphylococcus, strep, dan coryneform.

Bakteri tersebut dapat masuk ke tubuh melalui luka di kulit atau dari menelannya setelah menggigit kuku.

Selain itu, jaringan kuku kita juga terdapat jamur dermatofit, yang dikenal sebagai kurap.

Menurut Centers for Disease Control and Prevention, lebih dari 200 virus flu menyebar di setiap waktu.

Memang, salah satu penyebab flu adalah sistem kekebalan tubuh yang lemah atau karena kontaminasi silang dari seseorang yang telah mengalaminya.

Namun, kita dapat secara signifikan mengurangi peluang terkena virus flu dengan menghindari kebiasaan menggigit kutu.

Virus yang menyebabkan flu juga berkembang di kulit, jadi sering-seringlah mencuci tangan dengan sabun dan air atau gunakan pembersih tangan berbahan dasar alkohol.

Kabar baiknya, kita bisa mencegah gigitan kuku dengan mengunyah permen karet. Sebab, menggigit kuku juga bisa merusak gigi dan gusi.

Akademi Kedokteran Gigi Umum telah mengklaim menggigit kuku dapat merusak, mengikis, atau merusak gigi depan, dan juga berpotensi menyebabkan sakit gusi dan kerusakan jaringan gusi.

Sebaiknya, kita memeriksakan gigi kepada dokter jika ingin menggunakan pelindng mulut untuk menghentikan kebiasaan menggigit kuku atau meminimalisasi beberapa kerusakan yang diakibatkannya.

Halaman
123
Editor: Didik Trio
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved