Breaking News:

Ekonomi dan Bisnis

Ekspor Meningkat, Neraca Perdagangan Kalsel Surplus USD 640 Juta

neraca perdagangan (ekspor impor) Kalimantan Selatan (Kalsel) mengalami surplus USD640,09 juta pada bulan Mei 2021

Penulis: Nurholis Huda | Editor: Hari Widodo
banjarmasinpost.co.id/muhammad rahmadi
Ilustrasi- Acara pelepasan ekspor porang Balangan, ke Jepang, di Kantor Balai Karantina Pertanian Banjarmasin. Senin (12/4/2021) siang. 

BANJARMASINBPOST, BANJARBARU - Badan Pusat Statistik (BPS) Kalimantan Selatan mencatat, neraca perdagangan (ekspor impor) Kalimantan Selatan (Kalsel) mengalami surplus USD640,09 juta pada bulan Mei 2021.

Surplus neraca perdagangan ini didorong oleh meningkatnya ekspor dengan nilai USD671,15 juta atau naik 28,42 persen, dibanding bulan sebelumnya sebesar USD522,61 juta.

Kepala BPS Kalsel, Yos Rusdiansyah mengatakan dibandingkan dengan nilai ekspor bulan Mei 2020 yang mencapai USD363,57 juta, nilai ekspor bulan Mei 2021 juga naik sebesar 84,60 persen.

Adapun kelompok komoditas barang yang paling banyak diekspor kata dia, kelompok bahan bakar mineral yakni sebesar USD524,60 juta.

Baca juga: Penguatan Ekspor-Impor Melanjutkan Tren Pemulihan Ekonomi

Baca juga: Harga Sawit Tinggi, Ekspor Sawit Kalsel Turun 595 ribu ton

Baca juga: Data BPS, Ekspor Bahan Mineral Kalteng Naik 12,42 Persen Selama April 2021

"Sedangkan negara tujuan ekspor terbesar adalah Tiongkok dengan nilai USD274,00 juta,” ujar Yos.

Di sisi lain, meskipun mengalami kenaikan, nilai impor Kalimantan Selatan tidak sebesar capaian ekspor, dengan mencatatkan USD31,06 juta pada bulan Mei 2021.

“Jika dibandingkan dengan nilai impor bulan Mei 2020, nilai tersebut naik sebesar 55,10 persen yang pada saat itu nilainya mencapai USD20,03 juta,” papar Yos.

Dia menyebutkan, negara importir tertinggi untuk Kalsel, yakni Korea Selatan dengan nilai USD21,34 juta, yang naik sebesar 8,49 persen dibandingkan pada April 2021.

“Diikuti oleh impor dari Malaysia yang mencapai USD3,57 juta. Berikutnya adalah impor dari Tiongkok dengan nilai USD3,49 juta yang juga mengalami kenaikan sebesar 46,13 persen,” sebutnya.

Terpisah, Kepala Dinas Perdagangan Kalsel, Birhasani membenarkan jika ada kenaikan neraca perdagangan Kalsel pada Mei 2021.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved