PT PLN Persero UIW KSKT

Sebanyak 5.600 Rumah Tangga Tak Mampu di Kalsel dan Kalteng Akan Dapat Sambungan Listrik Gratis

PT PLN (Persero) menyalurkan program Bantuan Pasang Baru Listrik (BPBL) untuk 5.600 rumah tangga tidak mampu di Provinsi Kalsel dan Kalteng.

Penulis: Nurholis Huda | Editor: Alpri Widianjono
PT PLN (PERSERO) UIW KSKT
PT PLN (Persero) menyalurkan program Bantuan Pasang Baru Listrik (BPBL) untuk 5.600 rumah tangga tidak mampu di Provinsi Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah. 

BANJARMASINPOST.CO.ID, BANJARBARU - PT PLN (Persero) menyalurkan program Bantuan Pasang Baru Listrik (BPBL) Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM).

Sasarannya adalah masyarakat di daerah Terdepan, Terluar dan Tertinggal (3T) dan yang terdaftar dalam Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) sebagai bentuk pemenuhan keperluan listrik rumah tangga tidak mampu. 

Program BPBL ini menyasar sebanyak 5.600 rumah tangga tidak mampu yang ada di Provinsi Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah.

Secara simbolis, penyalaan sambungan listrik gratis ini dilaksanakan pada 2 Kepala Keluarga (KK) di Kelurahan Sungai Tiung, Kecamatan Cempaka, Kota Banjarbaru, Selasa (13/09/2022).

General Manager PLN Unit Induk Wilayah Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah (UIW Kalselteng), Abdul Rohim, mengatakan, sasaran program tersebut adalah rumah tangga tidak mampu yang terdaftar.

Warga penerima Bantuan Pasang Baru Listrik (BPBL) dari PT PLN (Persero).
Warga penerima Bantuan Pasang Baru Listrik (BPBL) dari PT PLN (Persero).

Mereka itu masuk dalam Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS), berdomisili di daerah 3T atau memenuhi kriteria sebagai calon penerima BPBL yang telah divalidasi kepala desa/lurah setempat atau pejabat yang setara.

"Program BPBL bertujuan meningkatkan rasio elektrifikasi serta memenuhi kebutuhan energi listrik yang belum merata khususnya bagi rumah tangga tidak mampu yang belum tersambung dengan listrik PLN," kata Abdul Rohim. 

Dirinya melanjutkan bahwa kegiatan ini sekaligus menjalankan program bantuan listrik gratis dari pemerintah.

Hal itu sesuai dengan Peraturan Menteri ESDM Nomor 3 Tahun 2022 tentang Bantuan Pasang Baru Listrik Bagi Rumah Tangga Tidak Mampu yang akan menyasar 80.000 rumah tangga belum berlistrik di seluruh Indonesia.

Untuk tahap awal, kata Abdul Rohim, akan dilakukan kepada 2.230 keluarga prasejahtera yang tersebar sebanyak 305 keluarga di Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel) dan 1.925 keluarga di Provinsi Kalimantan Tengah (Kalteng).

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved