Waspadalah Bila Anda Sedang Melakukan Diet Ini, Ada Bahaya Tersembunyi di Baliknya

Diet rendah karbohidrat atau pola makan yang membatasi konsumsi karbohidrat sedang naik daun. Diklaim cepat menurunkan berat badan

Waspadalah Bila Anda Sedang Melakukan Diet Ini, Ada Bahaya Tersembunyi di Baliknya
net
diet ketogonik 

BANJARMASINPOST.CO.ID - Diet rendah karbohidrat atau pola makan yang membatasi konsumsi karbohidrat sedang naik daun. Diklaim cepat menurunkan berat badan, banyak orang tertarik mencoba menjalankan diet ini. Namun, apakah diet ini aman bagi kesehatan?

Ada berbagai macam diet rendah karbo, tetapi yang sekarang ini populer adalah diet ketogonik. Penganut diet ini membatasi karbohidrat dan memperbanyak asupan lemak. Ternyata, diet semacam ini dapat membuat tubuh menjadi lemas.

Para ahli gizi juga menilai diet ini bisa menjadi bumerang bagi kesehatan. "Tubuh mendapatkan energi yang dibutuhkan dengan memecah karbohidrat dari makanan yang kita asup. Tapi karena kekurangan nutrisi vital ini, tubuh akan mulai memecah lemak," ucap Rachel Clare seoarang ahli diet terdaftar.

Memang hal ini terdengar bagus. Namun saat tubuh memecah lemak, ia melepaskan keton, yang merupakan molekul yang diproduksi oleh hati dari asam lemak.

Baca: Tangis Melly Goeslaw Berpisah dengan Keluarga, Saudara Palestinaku Memanggil

Baca: Istri Sopir Bus Damri Berteriak Histeris Liat Kondisi suaminya

Baca: Astaga! PNS Tepergok Mesum di Kamar Hotel Kelas Melati Saat Jam Kerja

Baca: Heboh Arisan Geng Sosialita Bella Shofie, Warganet Bilang Norak Kostumnya Mirip Celemek Masak

Kadar keton yang tinggi ini dapat menyebabkan dehidrasi dan mengubah keseimbangan kimiawi darah. Terlebih lagi, diet rendah karbo sulit bertahan dalam jangka panjang sehingga justru menyebabkan berat badan Anda berfluktuasi. Semua hal ini berefek buruk bagi kesehatan.

"Dalam beberapa kasus medis kecil, diet ketogenik sebenarnya memberi manfaat, seperti untuk penderita epilepsi. Tapi untuk masyarakat umum, diet ketogenik cukup berbahaya," kata Clare.

Baca: Laboratorium Sabu di Diskotek MG dan Reaksi Kaget Wagub Sandiaga Uno

Baca: Ryan Bocah 6 Tahun Berpenghasilan Miliaran Berkat Punya Chanel YouTube

Lalu, bagaimana cara diet yang tepat? Untuk menurunkan berat badan, dokter menyarankan untuk menukar karbohidrat sederhana favorit Anda dengan karbohidrat kompleks seperti serelia utuh, beras merah, atau pun oatmeal. Jika Anda masih ingin melakukan diet ini, Diet Ketogenik Harus Dalam Pengawasan Dokter.

Bila ragu dengan jenis karbo yang harus dipilih, telusuri merek yang menyertakan kata "utuh" di depan bahan utamanya. Setidaknya setiap bahan makanan memiliki 3 gram serat per sajian. Cara seperti ini akan membuat perut tidak kelaparan dan kesehatan tetap terjaga.

Editor: Edinayanti
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved