Wisata Pandulangan Intan Cempaka

Menyaring Emas, Melinggang Intan, Uniknya Pembagian Kerja Pendulangan Intan Cempaka

Satu kelompok pendulang biasanya terdiri kepala gawi sekaligus mekanik mesin sedot dan para pekerja

Menyaring Emas, Melinggang Intan, Uniknya Pembagian Kerja Pendulangan Intan Cempaka
banjarmasinpost.co.id/salmah
Pendulang sedang melinggang dalam kolam untuk memisahkan tanah dan pasir hasil galian_wm 

BANJARMASINPOST.CO.ID, BANJARBARU - Pekerjaan mendulang intan di Cempaka umumnya turun temurun. Banyak pendulang yang telah melakoni pekerjaan tersebut sejak usia belia.

Satu kelompok pendulang biasanya terdiri kepala gawi sekaligus mekanik mesin sedot dan para pekerja. Mesin yang mereka gunakan biasanya milik pemodal.

Dipaparkan Syarkawi, pemandu wisata pendulangan, pekerja ada yang tugas menyiau kotak atau memisahkan bahan baku tanah dan pasir serta bebatuan.

"Ada juga yang menyaring pasir dan melinggang atau membasuh pasir yang mengandung intan," jelasnya.

Baca: Mitos si Galuh, Gadis Alam Gaib Penabur Intan dan Sejumlah Pantangan di Pendulangan Intan

Di luar kelompok itu adalah pendulang perorangan yang biasa disebut peambuhan atau pegangsaran. Biasanya pegangsaran akan memanfaatkan bekas linggangan yang dibuang.

Cara kerja mendulang diawali mengupas tanah menggunakan linggis. Kemudian disemprot dengan air sehingga dinding tanah mudah diruntuhkan.

Tanah dipisahkan dengan bebatuan kemudian disedot dengan pipa dan dinaikkan ke menara kayu yang di atasnya sudah menunggu beberapa pekerja.

Tanah bercampur air tadi dialirkan dari menara kemudian turun ke bawah dan masuk ke kotak kemudian diinjak-injak untuk memisahkan lagi pasirnya. Selanjutnya pasir masuk ke penyaringan berupa karpet.

Baca: Wisata Pandulangan Intan di Lokasi Penemuan Intan Trisakti Cempaka, Beruntung Bisa Lihat Ini

Halaman
12
Penulis: Salmah
Editor: Elpianur Achmad
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved