Pilpres 2019

Adu Argumen Sandiaga Uno dan Sri Mulyani Soal Usulan Gaji Guru Rp 20 Juta Jelang Pilpres 2019

Selain Sandiaga Uno, belakangan Menteri Keuangan Sri Mulyani menanggapi usulan kenaikan gaji guru hingga Rp 20 juta

Adu Argumen Sandiaga Uno dan Sri Mulyani Soal Usulan Gaji Guru Rp 20 Juta Jelang Pilpres 2019
tribunnews.com
Wakil Gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno, saat ditemui di Balai Kota, Jakarta Pusat, Rabu (21/3/2018). 

BANJARMASINPOST.CO.ID - Usulan kenaikan gaji guru hingga Rp 20 juta Jelang Pilpres 2019 mendapat perhatian sejumlah pihak.

Selain Sandiaga Uno, belakangan Menteri Keuangan Sri Mulyani menanggapi usulan kenaikan gaji guru hingga Rp 20 juta yang dilontarkan oleh tim pemenangan capres-cawapres di Pilpres 2019 Prabowo Subianto - Sandiaga Uno

Menurut perempuan yang kerap disapa Ani itu, ide atau usulan Jelang Pilpres 2019 boleh-boleh saja. Namun ada baiknya pengusul menghitung lebih dulu jumlah guru dan ketersediaan anggaran di APBN.

"Kalau ada ide, ya ada baiknya dihitung (dulu), berapa jumlah guru, berapa jumlah anggarannya, dan apakah kebutuhan anggaran itu akan dipenuhi dari sumber mana," ujarnya di Kantor Kemenkeu, Jakarta, Rabu (21/11/2018).

Baca: Gugatan Cerai Gisella Anastasia ke Gading Marten Ungkap 5 Fakta, Pamit & Pastikan Tak Selingkuh

Baca: Klarifikasi Presiden Jokowi Soal PKI di Depan Ulama Jelang Pilpres 2019, Jokowi : Silahkan Tabayyun

Baca: Analogi Kapal Titanic Ala Prabowo Subianto Kondisi Keuangan Pemerintahan Jokowi Jelang Pilpres 2019

Dari sisi anggaran kata dia, anggaran pendidikan sebesar Rp 492 triliun pada 2019. Anggaran itu untuk gaji, tunjangan profesi guru dan anggaran yang dialokasikan ke daerah, termasuk BOS yang sudah mencapai Rp 117 triliun.

Sri Mulyani menilai, semua pihak memiliki pandangan yang sama yakni perlunya memperbaiki kualitas pendidikan di Indonesia. Hal itu penting dilakukan untuk meringankan kualitas sumberdaya manusia Indonesia.

Namun peningkatkan kualitas pendidikan itu bisa dilihat dari berbagai hal, tak hanya kenaikan gaji guru yang dratis.

"Apakah itu dilihat dari sisi hasil pendidikannya, atau dari sisi gurunya, atau fasilitas, dan juga jangan lupa untuk ini, termasuk salah satu bidang yang sudah didelegasikan ke daerah, jadi peran dari pemerintah daerah menjadi penting," kata dia.

Ia juga mengatakan, dari sektor pendidikan sendiri, Kemendikbud sudah menyampaikan berbagai program, tinggal dilihat apakah itu hal yang akan diperbaiki atau tidak.

"Jadi perlu untuk dilihat secara keseluruhan, tapi spirit untuk memperbaiki pendidikan saya rasa itu semua juga sama," kata mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia itu.

Baca: Anies Baswedan Enggan Tanggapi Ramalan Prabowo Subianto Soal Air Laut ke Bundaran HI

Baca: BREAKING NEWS - Tim Gabungan Bekuk Pelaku Pemenggal Kepala, Usianya Ternyata Baru 19 Tahun

Halaman
12
Editor: Rendy Nicko
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved