Kriminalitas Banjar

Pembunuh Perempuan dalam Mobil Swift Biru Terancam Hukuman Maksimal, ini Hal yang Memberatkan

Risiko hukuman maksimal menyelubungi tersangka pembunuh perempuan di mobil Swift biru, Herman alias Ebon (25).

Pembunuh Perempuan dalam Mobil Swift Biru Terancam Hukuman Maksimal, ini Hal yang Memberatkan
banjarmasinpost.co.id/roy
Tim JPU Kejari Babjar memeriksa berkas perkara dan barang bukti terdakwa Herman alias Ebon, pada proses pelimpahan perkara (tahap II), Selasa (22/01/2019) siang. 

BANJARMASINPOST.CO.ID, MARTAPURA - Risiko hukuman maksimal menyelubungi tersangka pembunuh perempuan di mobil Swift biru, Herman alias Ebon (25).

Pasalnya, di mata hukum, ada hal yang memberatkan perbuatannya itu.

"Ada tiga hal yang memberatkan atas terdakwa Herman yakni perbuatannya meresahkan masyarakat, menghilangkan nayawa orang, dan sudah dua kali masuk penjara," sebut Kepala Seksi Pidana Umum (Pidum) Kejaksaan Negeri Banjar, Apriady, Selasa (22/01/2019) siang.

Dikatakannya, berdasarkan catatan kepolisian, beberapa waktu lalu Ebon pernah melakukan tindakan kejahatan yakni penganiayaan dan dijebloskan ke bui.

Lalu, kembali masuk bui akibat membawa senjata tajam (sajam).

Baca: Berawal dari Buah Mangga, Kata-kata ini Picu Adik Pukul Kakak Kandung, Puncak dari Perseteruan Lama

Baca: Kedekatan Nikita Mirzani dan Vicky Nitinegoro Dibagi Billy Syahputra, Calon Pengganti Dipo Latief?

Baca: Ramai Kabar Ahok & Bripda Puput Akan Nikah, Cek Link Live Streaming Detik-detik Ahok Bebas

Baca: Daftar 27 Nama Artis Terjerat Prostitusi Online, Simak Pengakuan Vanessa Angel yang Depresi

Baca: Angga Vokalis Maliq & Dessentials dan Melanie Putria Resmi Bercerai, Cek Reaksi Mereka

"Nah, kasus sajam itu, terdakwa baru saja bebas. Belum 24 jam, tapi sudah melakukan kejahatan lagi yakni membunuh perempuan di dala mobil Siwft biru (Levie Prisilia)," sebut Ariady.

Atas perbuatan pembunuhan itu, pihaknya sebagai JPU menjerat terdakwa dengan pasal 338 (pembunuhan) subsidair pasal 351 ayat 3 tentang penganiayaan yang mengakibatkan korban meninggal.

Lalu, pasal 365 ayat 3 tentang pencurian disertai kekerasan.

"Ancaman maksimal hukumannya yakni 15 tahun penjara. Satu-satunya hal yang meringankan terdakwa cuma satu yakni mengakui perbuatannya," sebut Ariady.

Pada kasus pembunuhan tersebut, lanjutnya, terdakwa juga mengambil dua jenis barang korban yakni handphone dan cincin emas seberat 10 gram.

Halaman
12
Penulis: Idda Royani
Editor: Edinayanti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved