Ekonomi dan Bisnis

OJK : Waspadai Option Binary dan Cryptocurrency, Ini Alasannya

Option binary dan cryptocurrency digolongkan berisiko tinggi karena tidak memiliki fundamental yang jelas

OJK : Waspadai Option Binary dan Cryptocurrency, Ini Alasannya
banjarmasinpost.co.id/achmad maudhody
Para pemateri Talkshow Indonesia Investment Festival (Investival) 2017 di Hall B Duta Mall Banjarmasin, Sabtu (14 Oktober 2017). 

BANJARMASINPOST.CO.ID, BANJARMASIN - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) sarankan masyarakat untuk menghindari dan jangan tergiur dengan tawaran investasi maupun bisnis terkait option binary dan cryptocurrency.

Dijelaskan Kepala Pengawasan Pasar Modal Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Kantor Regional IX Kalimantan Ali Ridwan, dua instrumen ini sama sekali tidak memiliki regulator sehingga berbahaya.

Option binary dan cryptocurrency digolongkan beresiko tinggi karena tidak memiliki fundamental yang jelas dan lebih cenderung murni spekulasi.

"Di Indonesia dua instrumen ini tidak diatur, bahkan di dunia juga tidak ada yang mengatur. Bahayanya kalau terjadi kerugian tidak ada yang bisa bertindak, jadi hindari saja," kata Ali.

Baca: Begini Format Investasi Bodong Menurut OJK Regional Kalimantan, Ciri Utama Imbalan Tak Masuk Akal

Baca: BEI Gelar Investifal 2017 Targetkan 300 Investor Baru

Cukup populer didukung kemajuan teknologi banyak iklan-iklan terkait dua instrumen ini yang sering muncul di media-media sosial.

Hal ini disampaikannya saat menjadi pemateri di Talkshow Indonesia Investment Festival (Investival) 2017 di Hall B Duta Mall Banjarmasin, Sabtu (14/10/2017).

Deputi Direktur Pengawasan Lembaga Jasa Keuangan (LJK) OJK Regional IX Kalimantan Azil Noerdin yang hadir membuka acara juga ingatkan investasi beresiko tinggi dan investasi bodong tidak terafiliasi dengan tingkat pendidikan seseorang.

"Kembali individu sendiri, tidak kenal pejabat, pegawai, pendidikan S1, S2 dan seterusnya bisa saja tergiur janji keuntungan. Selalu ingat 2 L sebelum investasi, yaitu legalitas dan logis," kata Azil.(*)

Penulis: Achmad Maudhody
Editor: Elpianur Achmad
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved