Berita Regional

Berjuang Hidupi Keluarga, Tukang Becak di Beringharjo Ini Mengayuh Becak Hanya dengan Satu Kaki

Wawan setiap hari tetap bekerja dengan profesi penarik becak. Satu kaki yang tersisa, menjadi alatnya untuk menjalankan pekerjaanya tersebut

Berjuang Hidupi Keluarga, Tukang Becak di Beringharjo Ini Mengayuh Becak Hanya dengan Satu Kaki
Kompas.com/Yustinus Wijaya Kusuma
Demi keluarga, Tukang Becak di Beringharjo, Wawan Mengayuh Becak dengan Satu Kaki 

BANJARMASINPOST.CO.ID -  Keterbatasan fisik yang dialami Wawan Setiawan tak menghalanginya untuk tetap berjuang mencari nafkah menghidupi keluarganya.

Tidak ada sama sekali kamus menyerah apalagi memutuskan menjadi seorang pengemis.

Wawan setiap hari tetap bekerja dengan profesi penarik becak. Satu kaki yang tersisa, menjadi alatnya untuk menjalankan pekerjaanya tersebut.

Pria 48 tahun ini kemarin terlihat di tengah keramaian geliat Pasar Beringharjo dan pasar buku bekas. Mengenakan kaus lusuh dan celana panjang cokelat ia tampak duduk di kursi becak menanti penumpang.

 Dua buah kruk alias alat bantu jalan untuk penyandang disabilitas digantung di sisi kanan becaknya. 

Kruk penyangga kaki tersebut ternyata untuk membantunya berjalan. Kaki kanan Wawan sudah diamputasi.

Baca: Respons Hotman Paris Tanggapi Laporan Farhat Abbas yang Mengaku Kantongi Bukti Video & Foto Mesum

Baca: NMAX Mania Heboh! Spyshoot Skutik Yamaha NMAX Facelift Beredar, Siap-siap Bakal Meluncur

Baca: Film Perburuan dan Bumi Manusia Tayang Bersamaan, Ini Kata Adipati Dolken Soal Peran Iqbaal Ramadhan

Baca: Perempuan Hamil yang Disiksa Anggota ISIS Hingga Tewas, Diduga Berasal dari Indonesia

Rambut yang mulai putih tersapu lembut semilir angin di tengah teriknya matahari. Becak hijau ini berhenti di seberang Taman Budaya Yogyakarta (TBY), tepat di bawah pohon yang teduh.

Sesekali, matanya terpejam, karena semilir angin yang membuatnya mengantuk. Namun, setiap kali ada orang berjalan melintas, wajah pria ini tampak sumringah dengan langsung menyapa dan menawarkan jasa antar dengan becak. Ia pun tak putus asa untuk terus menawarkan jasanya.

 Setiap kali mengantar penumpang, Wawan mengayuh becaknya dengan kaki kirinya. Becaknya pun sama sekali tidak dimodifikasi.

"Kalau ngayuh becak dengan satu kaki. Ya berat, tapi tidak masalah, karena sudah terbiasa mas," ungkapnya.

Halaman
1234
Editor: Hari Widodo
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved