Kriminalitas Internasional

Layaknya Seorang Budak, Pria Kulit Hitam Ini Diikat dan Digelandang oleh Polisi Berkuda Texas

Kepolisian di Texas, AS, harus menyampaikan permintaan maaf setelah dua anggotanya yang berkuda terekam mengikat pria kulit hitam dan menggelandangnya

Layaknya Seorang Budak, Pria Kulit Hitam Ini Diikat dan Digelandang oleh Polisi Berkuda Texas
Anonymous via BBC
Inilah gambar yang memperlihatkan seorang pria kulit hitam digelandang oleh dua polisi berkuda Texas, AS, dengan kondisi terikat tali. 

BANJARMASINPOST.CO.ID, GALVESTON - Kepolisian di Texas, AS, harus menyampaikan permintaan maaf setelah dua anggotanya yang berkuda terekam mengikat pria kulit hitam dan menggelandangnya.

Dalam konferensi pers Senin (5/8/2019), Kepala Polisi Galveston Vernon Hale mengatakan bahwa teknik itu dibolehkan di beberapa kasus. Namun dia menyayangkan "penilaian" dua anggotanya.

Dilansir BBC Selasa (6/8/2019), dia mengaku tidak ada "niat jahat" dan memutuskan untuk mengubah kebijakan departemennya supaya mencegah penggunaan teknik yang sama di masa depan.

Berdasarkan rilis kepolisian, dua polisi berkuda yang diidentifikasi bernama P Brosch dan A Smith menahan pria kulit hitam Donald Neely karena perbuatan kriminal.

Polisi berdali dengan menjelaskan Neely yang dibawa ke kantor mereka tidak diikat. Melainkan hanya diborgol dengan tali itu diikatkan ke borgol.

Baca: Brigadir Sofiyan Ini Dihadiahi Divonis 20 Tahun Penjara Gara-gara Mau Jadi Kurir Sabu 14 Kg

Baca: Pejabat Mendadak Nonjob Lalu Lapor Polisi, Begini Penjelasan Sekda Babel

Baca: Indonesia Vs Filipina 7-1 di Piala AFF U-18 2019, Modal Bagus Timnas U-18 Hadapi Timor Leste

Namun gambar itu tersebar di media sosiak dengan mayoritas netizen membandingkan cara Neely digelandang ke kantor polisi mirip dengan era perbudakan.

"Kami memahami reaksi negatif yang muncul karena foto ini, dan yakin bahwa tindakan yang benar adalah sementara tidak menggunakan teknik ini," ujar kepolisian.

Hale kemudian meminta maaf kepada Neely karena "telah dipermalukan", dan menjelaskan bahwa mereka seharusnya menunggu unit transportasi untuk menjemput.

"Kami segera mengubah kebijakan untuk mencegah insiden serupa, dan bakal meninjau pelatihan maupun prosedur pasukan berkuda soal metode yang cocok," papar Hale.

Menurut pemberitaan media setempat Houston Chronicle, Neely tidak bisa dimintai komentar meski dia dilaporkan sudah bebas setelah membayar sejumlah jaminan.

Halaman
12
Editor: Didik Trio
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved