Kriminal Regional

Beraksi Seperti Robin Hood, Spesialis Pembobol ATM Minimarket Santunkan Hasil Curian ke Anak Yatim

Empat komplotan pembobol atm n mengaku menggunakan uang hasil kejahatan mereka untuk menyantuni anak yatim dan janda tidak mampu

Beraksi Seperti Robin Hood, Spesialis Pembobol ATM Minimarket Santunkan Hasil Curian ke Anak Yatim
TribunJakarta.com/Jaisy Rahman Tohir
Komplotan spesialis bobol ATM saat gelar ekspos di Mapolres Tangsel, Jalan Promoter, Serpong, Senin (20/1/2020). 

BANJARMASINPOST, SERPONG - Setelah berhasil melakukan pembobolan tujuh ATM Minimarket, aksi Irvan Efendi alias Panjul (25), Riyan Ardiansyah alias Bogel (24), Alan Mustika (23) dan Ronald (22) akhirnya terhenti.

Keempat komplotan spesialis pembobol ATM dengan menggunakan peralatan las ini,  dibekuk oleh Aparat Polres Tangerang Selatan (Tangsel) dan jajaran Polsek di bawahnya.

"Setelah kita telusuri, ini ada tujuh laporan polisi yang sudah dilaporkan di wilayah hukum Polres Tangerang Selatan dan itu terjadi semuanya di tahun 2019," ujar Kapolres Tangsel AKBP Ferdy Irawan, didampingi Kapolsek Pondok Aren Kompol Afroni Sugiarto, Kapolsek Cisauk AKP Rolando Hutajulu dan Kasat Reskrim Polres Tangsel AKP Muharram Wibisono Adipradono, saat ungkap kasus tersebut di Mapolres Tangsel, Jalan Promoter, Serpong, Senin (20/1/2020).

Berikut daftar minimarket yang berhasil dibobol komplotan pimpinan Alan Mustika itu:
1. Indomaret Pondok Kacang
2. Alfamart Bukit Nusa Indah
3. Alfamart Cenderawasih III
4. Alfamart Cirendeu
5. Alfamart Setiabudi
6. Alfamart Taman Tekno BSD
7. Indomaret Puri Serpong

Romahurmuziy Divonis 2 Tahun Penjara, Mantan Ketua PPP Terbukti Terima Suap Rp 255 Juta

Hasil Forensik Ungkap Kematian Kerangka Manusia Duduk di Bandung, Tewas 1 Tahun Lalu

ahmad dhani

Urusan Ranjang Disinggung, Ahmad Dhani Bikin Mulan Jameela Geleng Kepala, Eks Maia Ungkap Soal Rindu

Balas Dendam Inul Daratista pada Ruben Onsu Lewat Betrand Peto, Imbas Suami Sarwendah Begini

Ferdy menjelaskan, tujuh minimarket itu tak seluruhnya dibobol mesin ATMnya, ada juga yang dibobol brankas penyimpanan uangnya.

"Mereka sementara sudah melakukan di tujuh lokasi dengan tujuh laporan polisi kurun waktu November sampai dengan Desember 2019. Jadi ini hampir seteiap minggu mereka melakukan," ujarnya.

Seperti diberitakan TribunJakarta.com sebelumnya, Alan sudah ditangkap lebih dulu oleh aparat Polsek Pondok Aren saat membobol ATM di Indomaret Pondok Kacang pada Desember 2019 lalu.

Saat itu, Alan dan komplotan berhasil menguras uang sebanyak Rp 800 juta dari mesin ATM BCA.

Atas perbuatannya, keempat komplotan itu dijerat pasal 363 KUHPidana, dengan ancaman hukuman tujuh tahun penjara.

Santuni Janda dan Anak Yatim

Halaman
12
Editor: Hari Widodo
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved