BPost Cetak

Penghuni Karantina Ambulung Bertambah, Kini Limbah Imfeksius Capai 150 Kg Per Hari

Penghuni tempat karantina khusus Covid-19 di Ambulung, Banjarbaru terus bertambah. Limbah Infeksius pun bertambah menjadi 150 Kg perhari.

BPost Cetak
BPost Edisi, Senin (18/5/2020) sore, limbah infeksius di Tempat Karantina Pasien Covid-19 di Gedung Ambulung terus bertambah. 

Editor : Hari Widodo

BANJARMASINPOST.CO.ID, BANJARBARU - Makin banyak saja penghuni tempat karantina khusus Covid-19 di Ambulung, Banjarbaru.

Mereka merupakan Orang Dalam Pemantauan (ODP), Pasien Dalam Pengawasan (PDP) dan pengidap virus corona dari kabupaten kota di Kalimantan Selatan.

Gedung pendidikan dan latihan milik pemerintah provinsi ini pun menghasilkan banyak limbah infeksius.

“Ada peningkatan. Kalau dulu 50 kilogram per hari. Kini karena jumlah tamunya meningkat hingga 70 orang maka limbahnya bisa sampai 160 kilogram,” kata Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Provinsi Kalsel, Hanifah Dwi Nirwana, Senin (18/5/2020).

Tapin Kirim 5 Pasien Positif Covid-19, Diisolasi di Ambulung Banjarbaru

HSU Langsung Kirim Pengidap Virus Corona ke Ambulung Banjarbaru

Enam Cluster Gowa Asal Tapin Positif Covid-19 Jalani Isolasi di Ambulung Banjarbaru

Selain peralatan medis untuk menangani penghuni, limbah tersebut berupa Alat Pelindung Diri (APD) yang dipakai petugas. APD tersebut hanya disarankan untuk sekali pakai.

Untuk menangani limbah berbahaya itu, Hanifah mengatakan diperlukan tempat khusus yakni drop box.

“Di Ambulung disiapkan 50 drop box.

Limbah infeksius itu diangkut oleh jasa tranporter ke RSUD Ulin Banjarmasin untuk dibakar di inscinerator,” sebut Hanifah.

Sedang di Balai Pelatihan Kesehatan (Bapelkes), menurut Hanifah, disediakan sekitar 29 drop box.

Halaman
12
Penulis: Nurholis Huda
Editor: Hari Widodo
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved