Breaking News:

Berita Kalteng

Wendi Aulia, Remaja Penderita Hidrosefalus Asal Anjir Serapat Kapuas Kalteng, Perlukan Bantuan

Wendi Aulia (14), hanya terbaring di rumahnya, Jalan Trans Kalimantan KM 7,5 Desa Anjir Serapat Baru, Rt 001, Kecamatan Kapuas Timur

banjarmasinpost.co.id/Muhammad Tabri
Wendi Aulia (14), penderita hydrocephalus 

Editor: Eka Dinayanti

BANJARMASINPOST.CO.ID, KUALAKAPUAS - Wendi Aulia (14), hanya terbaring di rumahnya, Jalan Trans Kalimantan KM 7,5 Desa Anjir Serapat Baru, Rt 001, Kecamatan Kapuas Timur, Kabupaten Kapuas, Provinsi Kalimantan Tengah.

Ia menderita hidrosefalus sejak dilahirkan pada 28 Desember 2005 lalu.

Sempat melalui operasi pada usia satu tahun, yaitu pemasangan selang VP shunt, selang yang dipasang dari ventrikel otak ke rongga perut.

Dengan tujuan mengalirkan cairan otak keluar agar tekanan rongga kepala berkurang, sehingga tidak menimbulkan pembesaran.

Bisnis dan Industri Ini Bisa Klaim Listrik Gratis PLN, Cukup Login www.pln.co.id atau WA 08122123123

Penyebab Sule Belum Menikah Terungkap, Ayah Rizky Febian Urai Rasa Khawatir Soal Calon Istri

CARA Sakti Mendaftar Kartu PraKerja Gelombang 7 di www.prakerja.go.id, Ingat Kuota Terbatas!

Usai operasi pertama, Wendi bertahan dengan pertumbuhan yang baik, namun kondisi fisiknya lemah tidak dapat beraktivitas seperti pada normalnya.

Menurut dokter yang menangani saat operasi pertama, ia dijadwalkan kembali menjalani operasi pada usia 12 tahun.
Sayangnya hingga kini, di usianya yang ke 14 tahun, ia belum mendapatkan kesempatan itu.

Ibunya, Fatmawati (32) tidak memiliki cukup dana untuk melakukan pengobatan.

Ia terhimpit ekonomi yang serba pas-pasan.

Sedangkan ayahnya, Cinghan, meninggalkan begitu saja sejak mengetahui anaknya lahir tidak normal.

Halaman
123
Penulis: Muhammad Tabri
Editor: Edinayanti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved