Breaking News:

Ramadhan 2021

Hukum Menggabung Puasa Qadha Ramadhan 2021 dengan Puasa Sunnah dalam Islam

Bulan Ramadhan 2021 atau Ramadhan 1442 Hijriah sebentar lagi tiba. Bagi yang masih memiliki utang puasa pada Ramadhan tahun lalu, hendaknya dilunasi.

bbcgoodfood.com
Ilustrasi puasa. Hukum Menggabung Puasa Qadha Ramadhan 2021 dengan Puasa Sunnah 

Editor : Anjar Wulandari

BANJARMASINPOST.CO.ID - Ramadhan 2021 atau Ramadhan 1442 Hijriah sebentar lagi tiba. Bagi yang masih memiliki utang puasa pada Ramadhan tahun lalu, hendaknya segera dilunasi.

Namun ternyata, banyak yang masih bertanya apakah boleh mengerjakan puasa sunnah digabung dengan mengqodho (mengganti) Puasa Ramadhan.

Lantas bagaimana jika ingin menggabung Puasa Sunnah dengan Qadha Puasa Ramadhan?

Baca juga: Keutamaan Shalat Jumat di Bulan Syaban 1442 H, Pembuka Jelang Tibanya Ramadhan 2021

Baca juga: Doa Berbuka Puasa Ramadhan 1442 H, Simak Pula Adab Hendak Menyantap Hidangan di Ramadhan 2021

Wakil Sekretaris PWNU DIY Ustaz Muhajir mengatakan, untuk menggabungkan dua puasa antara puasa sunnah dan qadha puasa Ramadhan ada dua hukumnya dalam Islam. Yang diperbolehkan yaitu mengqadha puasa yang hukumnya sunah dengan sunah.

"Yang diperbolehkan yaitu mengqadha puasa yang hukumnya sunah dengan sunah. Sedangkan puasa wajib seperti Ramadhan dilarang untuk menggabungkannya," jelasnya kepada Tribunjogja.com, pada Selasa (11/08/2020).

Ilustrasi Ramadhan 1442 H.
Ilustrasi Ramadhan 1442 H. (Freepik)

Pendapat Ustaz Muhajir pun diperjelas dalam fatwa Syabakah Islamiyah:

فإن من عليه صيام واجب من قضاء رمضان، أو من كفارة، أو نحو ذلك، فلا يصح له أن يجمعه مع صوم التطوع بنية واحدة، لأن كلاً من الصوم الواجب وصوم التطوع عبادة مقصودة مستقلة عن الأخرى، ولا تندرج تحتها، فلا يصح أن يجمع بينهما بنية واحدة

Artinya: ”Orang yang melaksanakan puasa wajib, baik qadha ramadhan, puasa kaffarah, atau puasa lainnya, tidak sah untuk digabungkan niatnya dengan puasa sunah. Karena masing-masing, baik puasa wajib maupun puasa sunah, keduanya adalah ibadah yang harus dikerjakan sendiri-sendiri. Dan puasa sunah bukan turunan dari puasa wajib. Sehingga tidak boleh digabungkan niatnya.” (Fatawa Syabakah Islamiyah, no. 7273)

Hal serupa pun, dijelaskan Mazhab Hambali yang lebih keras dalam menghukumi hal ini.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved